Kamis, 30 Desember 2010

Seribu Kenangan Di Pulau Seribu

Hoalah, setelah sekian lama (hampir sebulan) nih blog hanya tersimpan di draft, akhirnya bisa dipublish juga hari ini. Postingan kali ini kayanya yang paling banyak dah poto2nya (ada 22 poto), mungkin karena penulisnya lagi bosen tingkat tinggi kali ya ditengah2 masa pembuatan, ng,, You Know What. Ngeblog kayanya distraction yang lebih bermanfaat daripada Facebook dah. Yaudahlah tak usah berpanjang lebar, monggo dibaca kalau ada waktu luang ^^,
Nyesel banget ke pulau seribu, nyesel kenapa? Coz cuma bentaran >,< (padahal udah 3 hari 2 malem -____-'') Fajrie:
(ngeliat foto diri sendiri lagi megang ikan,, kaget) Yaoloh, diri ini makin keliatan kaya penduduk asli saking itemnya (nangis terharu)
*iya, aye yang pake baju putih, bukan yang dipegang si pria berbaju putih








Terinspirasi ama Bob Sadino yang selalu pake celana pendeknya sebagai bentuk rasa syukur tinggal di negara tropis yang penuh sinar matahari, saya pun ngikutin prinsip beliau. Rasa syukur saya yaitu bangga dengan kulit saya yang makin eksotis gara2 gak pernah pake sunblock tiap ngetrip, khususnya waktu lagi snorkling yang dampaknya bisa langsung keliatan pada kulit yang langsung gosong dan mengelupas kebesokannya.

Lupain masalah kulit, saya mah gak rempong ama masalah yang beginian. Kemaren hari jumat-minggu, tanggal 24-26 desember saya pergi ke pulau seribu sama temen2 sma. Dari 13 orang yang tadinya mau ikut, tiba2 dua orang ngebatalin di last minute. Sempet pengen ngebatalin trip ini juga karna masalah cuaca yang buruk dan gelombang laut lagi gak bersahabat, tapi saya mikir kalo ditunda gara2 cuaca mulu kapan jadinya? Ini trip harusnya dilaksanain pas tengah tahun kemaren, tapi selalu ditunda karna beberapa sebab. Gamau batal lagi kali ini, biar kata cuaca ga bagus, the show must go on. Bermodalkan doa dan ritual2 menolak hujan (ngasal), Alhamdulilah 3 hari kemaren cerah dan bahkan saya dapet sunset kedua terindah dalam hidup saya (lebay). Oke langsung aja nih catetan perjalanannya, check this out...

Jumat jam 9 pagi di Stadebar jadi waktu ketemuan kami sebelum sama2 ke muara angke. Bukan Indonesia kalo gak ngaret, akhirnya baru naek kereta ekonomi AC dengan harga tiket 5.500 jam 09.56, dan karna masih ada 2 orang yang belom dateng, saya tetep tinggal di stasiun buat nunggu mereka dan naik kereta ekspress jam 11.11 dengan harga tiket 9.000. Sampe di stasiun kota jam 11.30 langsung carter angkot buat ke muara angke dan dapet harga 55.000 buat 11 orang. Akhirnya sampe muara angke jam 12.00 dan pada makan siang dulu sebelom nyeberang ke pulau pramuka.

*kiri: suasana di kereta; kanan: baru sampe di stasiun kota







*kanan: suasana di kapal; kiri: suasana makan siang sebelom nyeberang

Singkat cerita gara2 kapal yang berangkat siang udah keburu dicarter akhirnya kami harus naek kapal berikutnya yang karena gak terlalu rame penumpangnya, ongkosnya dinaekin jadi 50.000 per orang dari yang harusnya 30.000, hikss. Setelah nunggu lama, akhirnya jam 2 siang kami berangkat dari angke dan sampe pramuka jam 4-an. Begitu sampe langsung poto2 dah di depan plang selamat datang..

*setelah 2 jam lebih, sampe juga di pulau pramuka








Setelah ketemu sama mba Novi, pemilik home stay di sana, kami langsung diajak ke rumah yang kami sewa. Rumahnya cukup besar, ada dua kamar dan 1 ruang tamu yang nyambung ama ruang buat ngumpul2 sambil nonton tipi. Masing2 kamar ada AC. Ada dapur juga lengkap sama peralatan masak dan makan yang semuanya bisa dipakai. Dengan harga sewa permalam 400.000 pokokny penginapan ini worth it banget lah.

*home stay kami nih









Begitu sampe kami langsung ngelingker buat ngomongin masalah keuangan dan agenda di sana, sekalian ngumpulin duit masing2 270.000, harusnya 250.000, tapi karna ongkos kapal naek, makanya patungannya dinaekin juga. Setelah itu kami langsung jalan2 nikmatin sore hari di pramuka. Setelah jalan gatau arah dan gak gitu jelas, kami langsung balik lagi dan mutusin buat ke dermaga aja ngeliat sunset. Perfect!! Sunsetnya perfect banget. Sunset kedua terindah yang pernah saya liat (sunset terindah saya liat pas saya balik dari krakatau). Mataharinya warna jingga dan bulat sempurna. Air laut jadi warna keemasan campur jingga. Temen2 pun langsung pada minta poto sama saya (maksudnya saya disuruh motoin, bukan karna saya ganteng jadi minta poto bareng saya :hammer: ). Poto siluet jadi poto favorit tiap kali ngeliat sunset, dan saya pun dapet foto siluet lagi ngeroda pake satu tangan (gaya andalan buat mamer,, hahaha)

*potograper amatir beraksi, huehehe











*one of the best sunset i've ever seen ^^,








Pulang jalan2 sore saya, purwo, zaenal langsung ke dapur buat masak. Untuk menghemat biaya, kami bawa beras dan 3 buah mie instan buat dimasak di sana. Di sana juga kami beli telur sekilo sama minyak seliter buat masak. Untung ada rice cooker, jadi masak nasinya gampang. Menu malem ini adalah mie goreng ples kerupuk (hemat pisan euy). Dari sekian trip, yang ngebuat trip ini berkesan adalah acara masak2nya, jadi inget jaman2 sma pas tafakur alam. Setelah makan dan maen uno, kami pun istirahat supaya besok pas snorkling gak ngantuk (ya kali gitu snorkling malah ngantuk).

*masak, masak sendiri, nyuci baju sendiri la la la


ini poto beneran dah kaya siluet doank, masya Allah gelapnya nih kulit -____-









Paginya, setelah shalat subuh, k
ami pun masak lagi buat sarapan dan makan siang yang bakal dibawa buat dimakan di pulau tempat snorkling. Menu sarapan kali ini pizza telor, idenya purwo. Simple ngebuatnya, enak rasanya. Sedangkan makan siang menunya nugget yang udah dibawa dari rumah. Setelah makanan selesai dan dibungkus2in sekalian (ilmu magang di tukang nasi uduk gak sia2 ternyata,, hahaha) kami pun ke tempat fitting alat snorkling. Selesai fitting baru deh kami berangkat snorkling.

*berhubung rihlah, jangan lupa almatsurat-an abis shubuh :D








Pulau pertama yang dituju adalah pulau air, tempat kita belajar ngegunain alat2 snorkling. Ini snorkling kedua saya tapi kalo pake fin, ini pengalaman pertama. Ternyata snorkling pake fin awalnya terasa lebih susah, tapi pas udah tau tekniknya jadi gampang, cuma pas selesai jadi terasa lebih pegel nih kaki daripada pas ga pake fin. Pulau air bagus lho, airnya warna ijo toska dan banyak pulau disekitanya yang ditumbuhin banyak pohon, jadi kesannya malah kaya di sungai yang kanan kirinya banyak pohon.

Selesai belajar snorkling di pulau air, kami langsung snorkling beneran di soft coral. Terumbu karangnya masih bagus, tapi gak sebagus waktu di pulau bira sih. Tapi tetep, buat pertama dan pemula nih tempat udah bagus banget. Habis dari sini kami ke pulau Semak Daun. Karena musim liburan jadi nih pulau rame dari biasanya, kalo mau dibilang sih sebenernya keramean. Tapi pantainya emang bagus, pasirnya lembut banget dan airnya jernih, enak buat maen2 air dan poto2. Di semak daun kami istirahat, makan siang n shalat zuhur dijamak ashar.

*kanan: bersantai di pinggir pantai; kiri: bikin danbo dari pasir :)







*shalatlah sebelum dishalatkan










Setelah puas maen di semak daun, kami snorkling lagi ke APL, singkatan dari Area Pembudidayaan Laut. Di sini terumbu karangnya lebih variatif dan lebih bagus dari yang pertama. Dan di sini kami liat ikan badut lho. Bahkan temen2 juga ada yang liat penyu lagi berenang, sayangnya saya ga seberuntung mereka. Tuh penyu dah keburu mabur sebelom saya liat, hiks. Padahal temen saya yang udah berkali2 snorkling aja belon pernah liat penyu, bener2 beruntung dah mereka. Sayang di sini kami gak poto2 gara2 kamera underwaternya ashlih layarnya rusak, padahal bagus nih buat poto2 underwater.

*kamera underwater ashlih sebelom rusak











Selesai dari APL kami ke keramba tempat pembudidayaan ikan. Di sini kami liat berbagai jenis ikan, yang paling spesial tentu aja hiu. Ada banyak anak hiu di sini, sayang gak bisa poto bareng hiu kaya di karimun jawa, di sini hiunya galak katanya. Di keramba kami sampe sore, poto2, liat2 ikan yang banyak banget, dan,, ng,. nyiksa bulu babi. Setelah poto keluarga, kami pun harus balik ke pulau pramuka. Sampe pramuka langsung ngembaliin alat2 snorkling dan ke home stay.

*kiri: anak hiu; kanan: suasana di keramba











*bulu babi nih









*bulu babi yang teraniaya









Di home stay karena udah kecapekan, saya ama temen2 cuma masak telor mata sapi ama nasi dan kami milih buat beli ikan bakar yang udah mateng aja. Abis makan kami langsung tidur, udah pada kecapekan juga sih abis snorkling.

Hari minggu kami udah siap2 abis shubuh, karena kami mau pulangnya pagi. Setelah nyelesein administrasi sama mba novi kami langsung dianter ke dermaga. Sampe sana kapal belom dateng, kami pun poto2 lagi. Pas kapal dateng, semua pada kaget coz kapalnya udah penuh aja. Ternyata kapal yang kami pake berangkat dari pulau panggang, transit dulu di pramuka baru ke angke, pantes aja nih kapal overload. Tadinya anak2 pada gak mau naek, tapi karna kapal berikutnya siang jam 1 kami pun maksain diri masuk ke kapal. Alhamdulilah perjalanan ke angke lancar, setelah 2 jam 15 menit kami pun sampe ke muara angke.

*poto keluarga








Setelah jajan dikit di minimarket spbu dan ke toilet juga, kami langsung nyarter angkot ke stasiun kota dan balik ke depok naek kereta ekonomi AC. Sampe depok jam 12 pas adzan zuhur. Kami pun mencar, ada yang turun di stasiun UI, stasiun depok baru dan stasiun depok lama. Seneng banget rasanya akhirnya rihlah ini jadi juga. Setelah ditunda2 mulu hampir 6 bulan akhirnya nih rihlah sukses juga, dan Alhamdulilah banget selama di sana cuaca cerah. Agenda rihlah selanjutnya arung jeram n paralayang di puncak nih. Mudah2an aja dana mencukupi dan waktunya juga tepat supaya pada bisa ikut semua. Amiin.

*bonus poto keluarga lagi :)

Quote

"When you make a mistake, there are only three things you
should ever do about it: admit it, learn from it, and do not
repeat it." -Paul "Bear" Bryant-

Kamis, 16 Desember 2010

Mellow Mode: ON

Setiap awal pasti ada akhir, itu udah sunatullah....

Minggu ini adalah minggu terakhir saya berkumpul, belajar, dan berdiskusi bersama di kelas bersama calon orang2 besar. Mereka adalah orang2 yang nantinya akan menjadi konsultan pajak hebat, pembuat kebijakan fiskal yang luar biasa, dosen dan doktor dalam bidang perpajakan, dan lain-lain. Mereka adalah teman2 saya saat ini di Ilmu Administrasi Fiskal 2007...

Dulu, pertama masuk fiskal saya sering mengeluh (itu adalah kebiasaan buruk saya). Yang lebih saya keluhkan bukan karena pelajaran atau tugas2nya melainkan karena teman2 sekelas saya. Saya yang waktu di smansa merasa sangat dekat persahabatannya sampai menganggap teman2 saya adalah saudara, harus mengulang dari awal. Namun tentu yang merasa seperti itu bukan hanya saya. Seperti yang diketahui bersama, masa sma adalah masa paling indah. Pasti temen2 fiskal saya pun merasakan hal serupa, dan suatu kepastian juga kalo awal masuk mereka merasa tidak nyaman *sok tau

Tapi setelah tiga tahun berlalu dan sampe kemudian kami harus pisah, baru deh ngerasa sedih. Ternyata waktu tiga tahun tuh cepet banget. Rasanya baru kemaren saya jadi tim oposan yang ga pernah dateng ospek jurusan :p

Semua sepakat masa kuliah adalah masa2 bebas terakhir sebelum kita masuk ke dunia kerja yang lebih monoton. Makanya, di waktu yang luang ini ada beberapa agenda yang pengen saya lakukan sebelum saya keluar dari UI, diantaranya udah saya lakukan baru-baru ini.
1. Sepedaan keliling UI (baru aja dilakuin)
2. Makan di kantin tiap fakultas (baru fasilkom, psiko,fib, mipa aja nih)
3. Makan di restoran korea fisip UI (bingung nyari temennya)
4. Ke bandung naek motor, sendirian atau rame2 juga gapapa
5. Pengen manjat tiang provider di sebelah rumah (ngumpulin keberanian buat minta izin susah banget, takutnya dikira mao bunuh diri :hammer:)
6. list lain menyusul (kalo udah di depan laptop pasti lupa apa yang mau ditulis -___-)

Kemaren fiskal A dan B foto bareng. Smoga aja pas udah pada kerja gak saling ngelupain dan bisa tetep jaga silaturahmi. Oiya, sekarang saya lagi minggu ujian, tapi besok malah mau ke pulau seribu, tepatnya ke pulau pramuka. Dan untuk pertama kalinya saya ngetrip bawa laptop, niatnya si pengen belajar, tapi tau dah nanti di sananya gimana :p
Gini dah resikonya kalo rihlah di tengah perang :)
*catper menyusul (sambil berdoa semoga hari sabtu cerah,, amiin )


Selasa, 30 November 2010

Harapan itu masih ada

-ketika semua lilin telah padam, akan selalu ada 1 lilin yang terus menyala dan takkan pernah padam, lilin itu bernama "harapan"-

Pertama kali saya denger itu waktu SMA dari salah seorang senior yang saya lupa siapa orangnya, tapi kata2 itu ntah kenapa selalu berputar di kepala, mungkin karna kesannya singkat dan dalam kali ya..

Harapan,, sesuatu yang bikin kita hidup menurut saya. Dalam keadaan sesulit apapun kalau kita masih cukup berani untuk berharap saya rasa kita bisa terus menjalani hidup dengan baik. Kali ini saya mau cerita tentang perjuangan saya buat dapet beasiswa student exchange ke amerika. Tahun lalu saya dapet info ini dari kakak kelas saya di smansa yang sudah lebih dulu dapet beasiswa ini. Saya inget banget waktu itu dikasih tau beliau pas lagi acara ifthor mpk/osis di saungnya Adit.

Setelah dapet informasi yang cukup mulailah saya nyiapin segala sesuatunya buat apply beasiswa itu. Singkat cerita saya gagal di tahap pertama yaitu seleksi berkas. Padahal waktu itu udah berharap tinggi banget, dan kegagalan waktu itu ngebuat saya kecewa berat. Sangat kecewa...

Setahun berlalu gak jarang saya browsing buat nyari info kali aja beasiswa IELSP ini buka lagi. Setelah penantian yang panjang akhirnya saya dapet info kalo beasiswa ini dibuka lagi. Kali ini saya dapet info dari wendah, temen sekelas saya. Saya pun mulai nyiapin lagi semuanya. Kali ini saya berusaha lebih keras dengan mengunjungi langsung orang yang udah menerima beasiswa ini untuk minta tips dan triknya. Saya belain jauh2 ke salemba buat minta bantuan bikin personal statement yang baik.

Kadek, orang yang ngebantu saya ini ngasih wejangan ke saya pas saya mau pulang. We are just a planner, and He is a decision maker. Let Him to choose, and just wish that you are the chosen one. Sebenernya udah sering banget ngdenger yang kaya gini, tapi seakan di sentil, kali ini saya berusaha buat lebih ikhlas apapun keputusannya nanti.

Seleksi pertama saya lolos. Saya masih inget banget waktu itu hari selasa, saya abis pulang berenang dan lagi makan sop buah, jam 11 saya ditelpon dari IIEF dan katanya saya lolos seleksi berkas. Langsung dah tuh sujud syukur. Walau saya tau ini belom selesai karena masih ada seleksi wawancara yang lebih ketat, tapi kita harus tetep bersyukur kan supaya nikmatnya ditambah?

Selanjutnya saya nyiapin buat wawancara 3 hari mendatang. Kali ini saya ke salemba lagi buat simulasi sama bli Kadek. Ternyata saya belom bisa menghilangkan kegugupan saya. Yap, fakta yang mengerikan bahwa saya ini orangnya sangat nervous. Dan kalo udah grogi biasanya kelenjar air mata saya bekerja lebih jadi ngebuat mata saya berkaca2 membuat kesan kaya mau nangis, dan bibir saya seringkali gemetar tiap saya sedang grogi. Fakta2 itu sangat mengerikan, mengganggu dan membuat malu saya. Beneran deh, saya bakal bayar berapapun buat orang yang bisa ngilangin penyakit ini.
*lebay

Setelah merasa cukup latihan, saya pergi ke tempat wawancara dengan kepercayaan diri yang cukup menurut saya. Saya dapet giliran keempat yang diwawancara (padahal kalo saya giliran ketiga mungkin hasilnya akan lain, hahha). Waktu orang ketiga masuk perasaan saya mulai gak kekontrol, keringet dingin, ngomong udah gak jelas, gak konsen. Giliran saya pun tiba, awalnya saya merasa bisa mengendalikan diri tapi kok lama2 saya kehilangan kontrol. Saya mulai gak nangkep apa maksud si interviewer, dua kali saya minta ulang pertanyaan. Padahal sebelum wawancara saya udah makan coklat cadburry yang menurut temen saya bisa menurunkan tingkat stress seseorang dan konon katanya coklat bisa membuat sebagian besar orang bahagia. Ok, mungkin saya termasuk yang sebagian kecil kali ya..

Sebenernya udah banyak pertanda yang Allah kasih ke saya kalo saya gak bakal lolos di sesi ini. Waktu shalat Ashar sepulang dari sesi wawancara, tetangga saya yang biasa saya sapa "kakek" tiba2 nyamperin saya yang lagi khusyuk berdoa. Saya pun mengakhiri doa saya dan beliau tumben2an ngajak ngobrol saya. Inti dari perbincangan itu adalah janganlah kita terlalu mengejar hal duniawi. Kita hidup gak cuma di dunia. Ada kehidupan yang lebih indah, dan abadi, buat kita. Dunia ini kan cobaan buat orang2 yang beriman. Bagi orang2 kafir surganya ya di dunia ini, tapi bagi orang beriman surganya ya di akhirat nanti. Beliau juga ngingetin tentang pentingnya shalat berjamaah. Saya bener2 mau nangis waktu itu, saya langsung mikir Allah bener2 baik sama saya. Allah langsung mengingatkan saya yang waktu itu sangat berharap bisa dapet beasiswa ini, bahkan mungkin bisa dikatakan saya terlalu ambisius. Saya pun gak lupa ngucapin terima kasih sama kakek atas nasehatnya yang luar biasa.

Bagi yang mendapat beasiswa ini akan ditelpon langsung dari IIEF pada minggu kedua setelah wawancara, bagi yang belum beruntung tidak ada pemberitahuan. Pas shalat jumat di minggu kedua ini, lagi2 Allah mengingatkan saya. Kali ini melalui khutbah jumat yang intinya; dunia ini cuma panggung sandiwara (kaya lagu nike ardila,, hhaaha). Masing2 dari kita udah dapet peran, dan kita harus memainkan peran tersebut dengan baik. Sang Sutradara sudah memberikan kita arahan2 yang mutlak yang gak boleh dilanggar (Al Qur'an dan Al Hadits), dan tugas kita adalah menjadi pemain yang profesional kalo mau sukses (masuk surga). Sang sutradara juga udah ngebuat skenario2 (jalan hidup) untuk kita. Kita gak bisa tuh nolak skenario yang udah dibuat Sutradara. Yang bisa kita lakukan hanya memainkan skenario itu, titik. Lagi2 saya yakin ini pasti bentuk sayang Allah sama saya supaya saya bisa ngejalanin skenario apapun nanti dengan ikhlas.

Akhirnya saya tau kalo saya gak lolos di sesi wawancara ini pas hari sabtunya. Kecewa? Sedih? Ya, saya pasti ngerasain hal itu. Tapi saya tetap bangga karena saya udah ngelakuin yang terbaik dan saya beryukur karena Allah mengabulkan doa saya. Allah udah ngasih yang terbaik buat saya. Saya yakin memang inilah keputusan yang terbaik. Mungkin kalo saya dapet beasiswa ini sekarang saya malah makin jauh dengan Allah, tentu saya gak mau sampe hal itu terjadi. Kegagalan kali ini terasa jauh lebih mudah bagi saya. Banyak juga temen2 yang ngedukung dengan kasih kata2 motivasi (thanx a lot guys).

Seperti awal tulisan ini ketika semua lilin telah padam masih ada satu lilin yang terus menyala, harapan. IELSP buka lagi, dateline 10 januari 2011,, wish me luck ya ^^,

-diposkan oleh Fajrie Nuary yang tak mau menyerah karena motonya "Jangan Menyerah Sebelum Mencoba"-

Sabtu, 20 November 2010

Bira, A Perfect Place To Escape












Akhirnya blog ini kembali di isi oleh catetan perjalanan
*terharu

Langsung mulai aja ya,. Perjalanan dimulai jam 5.15 dari kosan temen menuju Muara Angke. Di angke kita janjian jam 6. Sampe angke kami langsung ke dermaga dan mulai saling mencari teman yang lain. Sampe kapal udah mau berangkat masih ada 1 temen lain yang belom dateng, dan akhirnya kapal pun berlayar dan 1 temen kami itu pun sukses ketinggalan kapal. Tapi emang karna udah ngebet kali ya pengen ikut, akhirnya doi nyusul pake kapal selanjutnya.

Kami berangkat pake kapal tujuan pulau kelapa setelah sebelumnya berenti sebentar di pulau pramuka. Ternyata rata2 kepulauan seribu tuh emang bagus. Diliat dari dermaganya aja airnya jernih banget, gradasi warnanya bagus banget dari biru semakin pinggir semakin ijo. Sampe pulau kelapa jam 10 lewat sekian dan kami langsung menuju pulau bira pake perahu Pak Man, guide kami yang luar biasa baik. Setelah Pak Man nganter kami ke pulau Bira, dia kembali lagi ke pulau kelapa buat ngejemput 1 temen yang ketinggalan tadi, tanpa biayatambahan. Padahal jarak Kelapa-Bira lumayan jauh,, emang baek banget dah si Pak Man ini ^^,

Sampe Bira kami disuguhin makan siang pake bandeng presto dengan sambel jeruk dan sambel terasi yang luar biasa enak *langsung ngeces ngebayangin rasanya
Selese makan dan temen kami yang ketinggalan kapal dah sampe Bira, kami langsung snorkling.

*makan dengan pemandangan laut lepas


















Tujuan pertama adalah pulau atol. Sebenernya bukan pulau juga sih, coz daratannya gak muncul ke permukaan laut, tapi memang dangkal banget. Karna ini pertama kalinya saya snorkling, yang ada cuma perasaan takjub dan ga berenti mengagungkan-Nya atas ciptaannya yang begitu indah.

*sebelom snorkling (belom pada gosong)













Tujuan kedua adalah Pulau Dolphin. Nggak, di sini nggak ada lumba2. Saya sendiri bingung alesan pulau ini dinamakan demikian. Di sini pantainya baguusss banget. Suka banget deh waktu di sini. Pasirnya putih, dikombinasikan sama air laut yang jernih banget jadi warnanya kelihatan ijo
toska yang semakin ke tengah warna airnya semakin biru. Terumbu karang di sini lebih bagus dari spot pertama. Indah banget,, ada yang kaya bunga karangnya, trus kaya otak ukuran jumbo, trus ada juga yang bentuknya silinder panjang kaya yang ada disponge bob, warna karangnya yang warna-warni di tambah ikan yang banyaaakkk banget dengan aneka warna pula, bener2 ini taman bawah laut terindah yang pernah saya liat
*yaiyalah, wong baru sekali snorkling
Gak pengen pulang rasanya waktu di sini,, hehe

Lanjut lagi ke spot berikutnya. Entah namanya pulau apa, tapi katanya ini mirip pulau gosong yang ada di Karimun Jawa. Dinamain pulau gosong karna daratannya cuma terdiri dari pasir aja, gak ada pohon sama sekali. Tapi tetep aja, pasirnya yang putih dan cukup luas buat foto rame2 bikin kita pengen cepet2 ke sana sambil narsis2an. Tapi sayang snorkling di sini sebentaran banget dan kami gak jadi menginjakan kaki di pulau gosong. Gara2nya baru sebentar snorkling, angin udah kenceng banget dan arus makin kuat. Padahal di sini terumbu karangnya lebih bagus lagi dari spot yang ke-dua. Disana ada terumbu karang yang warnanya ijo cerah. Bahkan temen saya yang udah sering snorkling pun bilang baru kali ini dia liat terumbu karang yang warnanya ijo cerah, sewarna sama fin-nya. Di sampingnya ada karang lain yang warnya ungu. Bodohnya waktu pertama kali liat saya pikir itu bukan karang, tapi ubur2 raksasa. Saya pun panik dan langsung kabur. Tapi setelah di liat lagi ternyata bukan ubur2, cuma karang yang kelewat indah,, hehe :malu:

Di perjalanan pulang, angin makin kenceng dan ombak makin besar. Jadilah kami di situ kaya naik niagara-gara di dufan dikombinasikan dengan arung jeram. Bedanya di sini ga ada jaminan keselamatan kaya di dufan. Jujur, saya takut banget waktu itu, dan mungkin gak cuma saya. Tapi lucunya kami semua tertawa terbahak2 saking serunya tiap perahu kami nerjang ombak besar sampe2 airnya masuk ke dalem perahu. Semua yang ada di perahu ketawa2, padahal di dalem hati mah udah pada ketakutan tuh sambil banyak2 doa,, hahaha. Bener2 kocak dah cara menghilangkan ketakutannya :D

Di pulau seribu ini semua spot snorkling yang saya kunjungin banyak bulu babinya, kaya ranjau yang kalo dah diinjek alamat tersiksa sepanjang perjalanan *lebay.
Di spot pertama, Uthub kena bulu babi ini. Di spot kedua, giliran mba Santi yang kena. Saya baru tau teknik pertolongan pertama kalo kena bulu babi. Kata Pak Man kita harus ngeluarin racun bulu babi melalui darah. Jadilah si Pak Man ngegigit telapak kaki Uthub dan Mba Santi sampe berdarah. Pas darah udah keluar bukan berarti selesai. Kita harus mukul2in telapak kaki yang kena bulu babi pake benda yang cukup keras,, waktu itu kami pake alat snorkle. Saya jadi ngebayangin kalo yang kena muka gimana tuh ya?? Harus digampar2in berarti mukanya :merinding:

Ternyata ada cara lain buat ngobatinnya, yaitu dengan ngencingin bagian tubuh yang kena bulu
babi. Itu karena di dalam air kencing ada amoniak yang bisa menetralisir racun bulu babi. Lucunya, temen saya si uthub ini minta dikencingin ama temennya pas di laut, biar racun bulu babinya cepet ilang, sambil ngomong, "eh, mana? kok gak anget sih?". Saya mikir, jangan2 air
kencing temennya gak ngenain kaki uthub gara2 arus laut ke arah sebaliknya,, wkwkwk
*agak geli campur jijik ngebayanginnya,, heuheu

Akhirnya setelah perjalanan panjang yang menyeramkan sekaligus mengasyikkan, sampe juga kami di Bira, pulau tempat kami nginep. Pas banget sunset waktu itu. Indah.... Meski ketutup awan dan hanya semburat, tapi ga ada alesan buat ga bersyukur di tengah limpahan nikmat yang Dia berikan. Pulang snorkling disuguhin singkong goreng sama teh manis hangat,, rasanya?? Beuhhh,, wenak tenan,, apa aja enak dah kalo lagi kelaperan mah. Oiya, karna ada masalah sama listrik, kami pun harus nunggu cukup lama baru bisa mandi. Dan karna kamar mandi cuma dua, sedangkan cowoknya ada 7, waktu itu udah cukup malem dan badan mulai gatel2, jadilah saya mandi di air pancuran di luar cottage.
Di tengah kegelapan, pemandangan ke depan laut, pemandangan di belakang hutan, menimbulkan sensasi tersendiri waktu mandi. Ditambah waktu itu lampu belom pada nyala sepenuhnya, jadilah saya mandi dikondisi gelap gulita,, bagus lah jadi gak ada yang bisa
ngeliatin,, hahaha

Selesai mandi, semuanya ngumpul buat makan malam. Tempat makan kami yang outdoor, barbeque-an di pinggir pantai, nyalain api unggun sambil duduk2 santai di sekelilingnya, main uno dengan aturan2 khusus yang bikin seru, suara debur ombak yang menimbulkan irama alam yang indah banget tiada henti, bulan yang terang nyinarin langit malam, bener2 ngebuat malem itu gak terlupakan. Luar biasa indah,, lagi2 diri ini termenung dan bersyukur betapa Allah sangat baik..

*api unggun dan barbequan di pinggir pantai
Tempat kami nginep adalah sebuah cottage yang sangat nyaman, luas, bersih, kasurnya empuk, pokoknya jadi ga ngerasa trip ala backpacker deh saking mewahnya. Di pulau ini banyak cottage, tapi sayangnya mungkin karna kurang promosi, gak terlalu banyak pengunjung di pulau ini yang akhirnya banyak cottage terbengkalai gak keurus. Padahal pulau ini bener2 sempurna buat berlibur. Di pulau ini ga ada penduduk, yang ada cuma cottage2 aja buat para pengunjung, jadi masih sepi dan sangat tenang. Pohon2an yang ada di pinggir pantai ditata sangat rapi, gitu juga sama jalannya yang disusun puffing block. Ada jembatan panjang sampe ke pinggir laut yang bisa jadi tempat sempurna buat ngeliat bintang kalo langit malem cerah, ini juga spot yang bagus buat liat sunrise sambil bersantai di pagi hari, seperti yang kami lakukan kemarin :)

*cottage kami nih

















Pagi hari abis shalat Subuh saya langsung ke luar. Begitu buka pintu langsung disambut suara debur ombak, sangat mengesankan. Kami semua langsung menuju jembatan panjang buat liat sunrise, tapi sayangnya gak keliatan sama sekali karna tertutup awan. Setelah santai2 sambil berfoto kami pun balik ke cottage dan langsung disuguhin sarapan, dengan lauk yang sama tentunya, ikan. Selesai mengisi energi kami langsung bersiap snorkling lagi :)

*tempat pw buat ngeliat langit malem dan sunrise di pagi hari












Pulau yang dituju kali ini adalah pulau kayu angin/bira kecil yang ada di seberang bira besar. Nih pulau emang cantik banget, dan tak berpenghuni tentunya.. Dari pertama sampe ke bira, saya udah jatuh hati ama pulau seberang sana,, pasirnya yang putih banget ditambah gradasi warna laut dari biru ke ijo toska, bener2 menggoda buat menginjakkan kaki di sana,, dan akhirnya kami pun ke sini.

Kami diturunin masih jauh dari pinggir pantai pulau kayu angin ini coz emang mau snorkling dulu, baru ke pantai. Terumbu karang di sini? Woowww. Hampir sama kaya yang pulau Dolphin, aneka rupa dan warna terumbu karang plus ikan yang banyak beraneka warna dan rupa juga,, ditambah air laut yang biruuu banget, bener2 bikin kita lupa daratan. Saya berusaha berkali2
buat nangkep ikan yang banyak itu pake serokan yang dibawa Pak Man. Berkali2 saya dan teman saya nyoba secara bergantian, ga ada satu pun yang berhasil :(
Di sini kami nemu bintang laut warna biru lho.

Puas bersnorkling ria, kami pun mulai berenang menuju pantai yang ternyata horrorrrr. Gimana nggak, selama berenang di bawah kami isinya bulu babi semua, dan makin ke pinggir kami berenang makin dangkal pula dasarnya. Tadinya saya mau balik lagi ke kapal karna takut, tapi saya liat teman2 di depan saya terus berenang, jadilah saya beranikan diri dengan terus berusaha supaya kaki tetap ada di permukaan air supaya ga kena bulu babi. Setelah berenang cukup lama, akhirnya sampe juga kami di pinggir pantai yang udah ga ada bulu babinya dan saya bisa menginjakkan kaki di pasir yang lembut ini.

Lembut,, pasirnya lembut banget. Begitu sampe di pantai saya langsung lari-lari ke sisi lain
pulau dan langsung tiduran di atas pasir. Subhanallah, bener2 ga bisa dilukiskan perasaan waktu itu,, bener2 tenang dan damai banget. Puas bermanja2 di atas pasir saya balik ngumpul sama temen2. Di sini kami main lempar2an pasir, temen2 saya yang udah pada kerja semua langung balik jadi kaya anak kecil saking senengnya, semua ngelempar2in pasir satu sama lain,, bener2 ilang tuh perasaan stress dan energi negatif dari tubuh. Meski kelilipan, saya tetep seneng banget, apalagi airnya jernih banget, serasa berenang di kolam pribadi yang luasss banget.

*kolam pribadi di bira kecil












Selesai main-main di pulau ini, kami balik ke pulau Bira. Kali ini kami berenti di dermaga utama pulau bira yang sedang mengalami kerusakan. Di sini saya dan temen2 pada lompat dari dermaga ke laut lepas sambil dipotoin sama potograper handal,, hehe. Foto loncat adalah salah satu foto favorit saya setelah foto siluet, salto, dan kayang. Di sini saya dua kali loncat, pertama gaya biasa, kedua gaya salto tapi gak berhasil,, haxhax. Macem2 gaya temen2 waktu loncat, ada yang kaya lagi boker, kakinya dilipet ke atas, ada yang kaya jalan, ada yang udah loncat tapi belom dipotoin jadi ngulang lagi loncatnya, lucu2 deh.. Di sini juga ikannya banyak banget warna/i pula, tapi saya gak banyak snorkling di sini karna keasyikan loncat,, hehe

*loncat melepas penat
Selesai bermain2 di dermaga Bira, kami balik ke Cottage dan mulai siap2 pulang. Sebelum pulang kami disuguhin makan siang, kali ini pake ayam,, asyiikk. Setelah kenyang, barulah kami pergi ninggalin bira, pulau cantik nan sempurna buat jadi tempat berlibur, baik sendiri, sama istri/suami, atau sama keluarga.

Perjalanan kapal kali ini rutenya Kelapa-Tidung-Muara Angke. Dari kelapa ke tidung kapal masih sepi, kami bebas maen uno sambil nyelonjorin kaki. Begitu sampe tidung kapal langsung penuh sesak gara2 banyaknya penumpang yang naek dari pulau ini. Jadilah kami sudahi main uno dan nyari posisi wenak buat molor. Pas lagi asik2 molor tiba2 ada kehebohan, kirain apa ternyata ada dua lumba2 lewat. Waktu pergi pun kami ngeliat lumba2 lho,, sangat dekat dan banyak jumlahnya. Meminjam istilah seorang teman, kami ke bira dijemput dan diantar oleh para lumba2,, hehehe

*suasana di dalem kapal












*foto keluarga













Rabu, 17 November 2010

Pra Catper

Sebelom mulai menulis catper, saya pengen nyeritain peristiwa2 selama wiken kemarin..

Jum'at, 12 november 2010
Hari ini adalah hari penting buat saya. Setelah menunggu satu tahun kesempatan itu pun akhirnya dateng. Kesempatan pertama dan terakhir ini bener2 mau saya manfaatkan sebaik mungkin. Mulai dari hari selasa, ketika saya dikasih tau kalo saya dapet kesempatan ini, saya udah mempersiapkan diri dengan maksimal. Tapi emang ya, bukan Fajrie Nuary namanya kalo bisa melewati semua dengan santai... Saya deg2an setengah mati, dan karena itu saya jadi ngerasa nyesel banget udah melewatkan kesempatan langka ini gara2 deg2an. Tapiya tapiya,, I'd tried to do my best,, and yeahh, I will always hope for d'best. Masih terus berusaha untuk gak egois dalam berdoa. Yapp,, Allah tau yang mana yang terbaik buat saya,, tinggal nunggu aja keputusan-Nya ^^,

Selanjutnya abis dari sesi penting ini, saya harus ngerjain tugas kelompok SEMPAK (akronim yang sangat menarik bukan?). Alhasil dari salemba saya meluncur ke kosan ben di depok. Niatnya mau ngerjain sebisa mungkin, minimal 2 dari 7 nomor, tapi saya gak konsen mikirin kesempatan yang baru saya jalanin. Alhasil saya mutusin buat ngerjain di rumah. Saya buru2 banget pengen nyelesein nih tugas coz besoknya saya udah ada rencana sama temen2 Tokek mau ke Pulau Bira. Perasaan bersalah muncul kalo saya ga ngerjain sama sekali. Alhasil saya pun selese ngerjain tuh tugas jam 9 malem (setelah diselingi fesbuk, ye em, dan kawan2nya)

Buat berangkat ke Bira, saya janjian sama temen di kosannya di kebon jeruk malem ini. Tapi karena udah terlalu malem dan kakak saya lagi ngaji (jadi ga bisa nganter saya), nyokap gak ngizinin saya buat pergi malem ini. Karna saya lagi males berdebat, dan karena saya awalnya emang gak terlalu antusias ama trip ini, saya pun nurut. Alhasil karna rumah saya jauh banget dari muara angke (meeting point sebelom ke Bira), saya pun janjian sama temen yang di kebon jeruk itu bakal ke kosannya jam setengah 5 pagi.

Sabtu, 13 November
Setelah malem sebelomnya janjian ama kakak buat nganterin, pagi ini, jam 3 pagi saya udah bangun dan langsung mandi n bangunin kakak. Tumben banget, kakak lagi baek hari ini. Gw dibikinin mie dulu sebelom berangkat,, thanx bro :)
Berangkat dari rumah jam 4 (bareng maling pulang n banci pindah lapak), sampe sana jam 4.45. Selanjutnya petualangan gw di Bira pun dimulai :D

Di trip kali ini awalnya saya gak terlalu antusias. Itu karena banyak yang tiba2 cancel di hari2 terakhir. Padahal saya mutusin ikut karna awalnya hampir semua anak Tokek pada ikut, Tokek di sini singkatan ya, bukan binatang. Kalo tokek binatang mah, ihhhh, amit2 dah pergi jalan2 sama anak tokek :merinding:
Berhubung saya dah lama ga ngetrip dan udah kangen juga ama mereka, makanya saya sampe mutusin buat cabut kursus (bukan kursus jahit, apalagi kursus piano),, hikss. Tapi ternyata setelah dari sana,, luar biasa bersyukur dikasih kesempatan sama Allah untuk ikut trip ini. Suasana damai dan bersahabat yang saya dapet di sana bener2 sebanding lah ama pengorbanan saya. Oiya, 2 minggu sebelom berangkat saya menerapkan minggu miskin. Saya ga jajan sama sekali selama di luar rumah dan nabungin tuh duit buat ke Bira. Penuh pengorbanan kan :D

Hmm,, tapi ternyata ada dua hal yang gak bisa bener2 disingkirkan selama saya ada di sana. Pertama masalah skipsi saya yang belum juga dapet judul yang tepat yang bermanfaat buat orang banyak sekaligus bidang yang saya kuasain, dan hal kedua adalah kesempatan yang baru aja saya jalanin hari kemarennya. Dua hal itu selalu muncul tiba2 tanpa peringatan di kepala saya. Alhasil saya banyak bengong selama di sana.

Jelas banyak sekali hikmah yang saya dapet selama trip ini. Keindahan alam ini, dan keindahan bawah lautnya yang untuk pertama kalinya saya liat dengan mata kepala sendiri, sungguh menyadarkan saya akan keagungan Allah. Luar biasa indah, ga bisa dilukiskan perasaan saya waktu snorkling di sana. Ciptaannya aja udah indah banget,, apalagi Yang Menciptakan nih.. Yaa,, langsung pengen cepet2 ketemu ama Penciptanya langsung rasanya.

Alhamdulilah,, segala puji hanya milik-Nya atas segala nikmat-Nya yang tiada henti dicurahkan untuk umat manusia...

Selasa, 02 November 2010

Menanti Biru Bira

Meskipun belom pasti, tapi sepertinya postingan di blog ini akan kembali diisi oleh catatan perjalanan,, kali ini ke Pulau Bira, Kepulauan Seribu bersama anak2 Tokek,,
Can't wait to go there ^^,
Mudah2an cuaca cerah di tanggal 13-14 November nanti,, amiiinnn

Tadinya sudah ada rencana di tanggal yang sama dengan tujuan yang sama, yaitu kepulauan seribu, tapi beda pulau2 yang dikunjungin dan dengan massa yang berbeda, sama temen2 sma, ehh karna akhir2 ini sering ada bencana dan anak krakatau lagi batuk2 ples cuaca yang gak bersahabat ditambah masih banyak temen2 yang sibuk, akhirnya yang sama temen sma diundur jadi tanggal 25 Desember deh, dan saya bisa ikutan sama anak2 Tokek deh tanggal 13 ini,, insya Allah ^^,

Oiya, nih itinerary n budget buat trip kali ini,, kali aja ada yang butuh infonya :)

13 November 2010

06.00 : Berkumpul di Muara Angke, yg telat dadah babayyy
06.30 - 09.00 : Menuju Pulau Bira Besar
09-00 - 09.30 : Menuju Cottage + unpacking
09.30 - 11.30 : Langsung berangkat hoping island
- Pulau atol
- Pulau Dolphin
11.30 - 12.30 : Ishoma (makan di pulau – mgk Bira ato pulau2 pas hoping)
12.30 - 17.30 : Hoping Island (cont)
- Pulau Pot (coral)
- Pulau Kelapa/ harapan
- Pulau Bintang
- Pulau Melinjo
- Pulau Pasir (liat lumba lumba)
17.00 - 19.00 : Sunset di Bira, nyemil, shalat magrib, bersih2,
19-00 - 20.00 : Makan Malam BBQ
20.00 - Selesai : Main UNO, Poker, bakar api unggun + Tidur

14 November 2010

04.30 - 06.00 : Solat Subuh + Hunting Sunrise di Bira (jalan kaki sktr 10 mnt)
06.00 - 07.00 : Makan Pagi, mandi, (ga mandi jg gpp, tar kan nyebur juga ;)
07.30 - 11.00 : Hoping Island
- Pulau genting kecil (hunting nemo)
- Pulau Bira kecil
11.00 – 13.00 : ISHOMA + Packing + bersih2
13.00 - 16.00 : Menuju Jakarta, back to routinity

Budget: Rp.350.000/orang
Which consist of
* Ojek Kapal Muara Angke - Pulau Kelapa PP @Rp 35.000 x 2: Rp 70.000
* Bayar ke CP Bira @Rp280,000

Fasilitas:
- Snorkle dan pelampung 2 hari
- Makan siang malam pagi siang
- Penginapan (2 cottage)
- Kapal hoping (2 kapal)
- Snack (kopi, teh, singkong, dll)
- Guide

Senin, 11 Oktober 2010

Tidur

Akhir2 ini penyakit lama saya kambuh lagi,, oh Tuhan sungguh saya ingin ini cepat berakhir :(
Saya takut mati konyol gara2 penyakit konyol ini T.T

Jadi ceritanya saya tuh punya kebiasaan tidur saat ngendarain motor. Selain di motor, saya kalo udah ngantuk banget bahkan pernah tidur sambil berdiri lho (pas di bus), tidur sambil sujud (pas shalat), dan tidur sambil duduk (pas B*B). Tinggal tidur sambil kayang aja nih yang belom (jadi pengen ngerasain)..

Masalah tidur di motor, jangan bayangin tidur yang pules sampe ilernya kemana2,, cuma tidur2 lucu aja yang menghilangkan beberapa detik konsentrasi dan penglihatan (merem). Tapi memang yaa detik2 di kendaraan itu sungguh berharga. Meski cuma terpejam 5 detik (atau lebih) saya pernah 2 kali nabrak kendaraan di depan saya.

Cerita dimulai waktu malemnya saya begadang buat belajar UTS (saya pengikut sekte Sistem Kebut Semalam), alhasil saya bener2 gak tidur sedetik pun malam itu. Paginya ngantuk luar biasa, dan lagi asik2 di jalan tiba2 mata saya mulai terasa berat. Gak lama kemudian saya pun terpejam dan tiba2 "jderrrr",, saya nabrak motor di depan saya. Untungnya yang saya tabrak motor gede (ninja kalo ga salah),, jadi dia ga ngalamin kerusakan sedikit pun.

pengendara motor yang saya tabrak: (ngeliat sinis) kenapa si mas??
saya: aduh,, maaf mas.. Saya juga nggak tau kenapa bisa nabrak (wong saya molor)
(ngeliat motor saya yang ban depannya pecah, saya cuma bisa nyengir2 kuda dan mulai dorong ke bengkel terdekat)

Kejadian kedua, TKP di tikungan setelah FE dari arah kutek. Waktu itu saya sama kakak saya. Entah kenapa saya ngantuk banget waktu itu dan pas di jalan tikungan saya pun sukses molor. Bukannya belok, saya malah lurus aja dan "jderrr" saya pun sukses nabrak orang yang lagi ngelamun di motornya di pinggir jalan sambil ngeliat danau. Dan kali ini saya harus ngeluarin duit buat ganti kerugian tuh motor yang rusak,, hiksss

Yang terbaru yang paling serem waktu sama ibu saya. Waktu itu saya begadang ga tidur sama sekali gara2 nonton World Cup Final. Paginya seperti biasa saya nganter ibu saya. Di perjalanan tiba2 saya ketiduran, dan tiba2 aja motor saya jalannya melambat karna tangan saya lemes jadi gas nya kelepas. Ibu saya yang mulai ngerasa aneh karena motor jalannya "endet2an" pun mulai ngoceh macem2 dan mukulin punggung saya supaya saya gak tidur, dan ibu saya masih sering melakukannya sampe sekarang -_-'

Sebenernya masih banyak lagi pengalaman2 mengerikan terkait tidur di motor, berkali2 hampir nabrak tapi Alhamdulillah Allah masih menyelamatkan. Sampe2 gw seringkali ketakutan sendiri kalo nih mata udah merem melek, takut mati konyol gara2 tidur di motor,, naudzubillah :takut:

Sekarang justru gw mikir apa sebaiknya sebelum naek kendaraan gw jangan baca "Bismillahi Majreha Wa Mursaha" kali ya,, mending baca "Bismika Allahuma Ahya Wa Bismika Amut".

Sekarang masalahnya adalah gimana caranya supaya saya gak ketiduran di motor? Cara2 berikut yang sudah saya lakukan:
- nyanyi2 di motor sekeras2nya(tapi berujung pada diliatin dengan pandangan aneh sama pengendara di samping kalo lagi macet)
- ngomong sendiri dengan berbagai bahasa (tapi berujung pada racauan gak jelas sambil merem melek)
- mukul kepala sekeras mungkin sambil ngomel sama diri sendiri (berujung pada sakitnya tangan gara2 kepala pake helm)
- makan permen (permennya keburu abis sementara ngantuknya belom ilang)
- berenti di mesjid dan tidur (baru sekali kaya gini,, tapi lebih aman nih)
- berenti buat makan dulu (yang ini ngabisin duit :(
- dll,, saking banyaknya ampe lupa

Temen2 sih nyaranin suruh minum suplemen, vitamin, tidur yang cukup (padahal tidur saya justru lebih dari cukup), makan cabe (ini si ngantuk kagak, diare iya), makan cabe trus tetesin ke mata (saran dari fajar yang entah salah apa saya ama dia ampe dia tega nyaranin kaya gini,, hee).

Sampe tulisan ini diterbitkan saya masih gatau gimana cara supaya saya gak tidur di motor,, bener2 butuh saran kali ini., yang rasional tentunya :D

Selasa, 21 September 2010

Menunggu

Sekian lama aku menunggu
Untuk tema sekripsi
la la la

Datanglah, kedatanganmu kutunggu
Telah lama, telah lama ‘ku menunggu
la la la

Lagu itu ditujukan untuk tema skripsi
Wahaiiii,, sampe sekarang saya belom juga dapet ilham perihal tema apa yang sebaiknya saya angkat pada skripsi saya...
tolong kalo yang membaca blog saya ini punya ide buat dijadikan tema skripsi di bidang pajak, yang kualitatif tentunya,, tolong dibantu ya... (bim salabim jadi apa Prok Prok Prok)
*tolongBaimYaAllah

Lanjut,, kenapa saya tiba2 nulis blog lagi adalah terngiang2 terus kata temen saya, "jangan biarkan ide2 terpenjara dalam kepala Anda, tuliskanlah!"
Yap,, setuju sama yang satu itu,, apapun idenya keluarin aja, kali aja bisa bermanfaaat buat orang lain, seperti yang mau saya tulis berikut ini...

Kemarin, saya ngalamin penyakit langganan yang biasanya nyerang saya sebelum bulan Ramadhan. Alhamdulilah sebelum Ramadhan tahun ini nih penyakit gak muncul. Tapi ternyata saya gak boleh senang terlalu cepat, coz nih penyakit muncul setelah bulan Ramadhan. Penyakitnya mungkin gak terlalu parah kaya panuan, jerawatan, kutuan, dll. Radang Tenggorokan, itulah penyakit langganan saya sebelum Ramadhan yang bikin deg deg serr karna kalo radang tenggorokan kan mesti banyak minum yaa, lah kalo puasa begimana caranya??

Radang tenggorokan kali ini bener2 aneh, saya ngalamin cegukan terlama sepanjang saya hidup. Dari siang hari sebelum kulian nih cegukan gak ilang2 sampe keesokan paginya. Cara yang saya tahu buat ngilangin cegukan cuma 1, yaitu minum air putih. Perut sudah kembung dan mau muntah, bahkan suara air di perut saya sampe kedengeran saking banyaknya, tapi cegukan ini gak ilang sepenuhnya. Tiap beberapa menit kambuh lagi,, fyuhhh..

Setelah melapor ke mbah facebook (update status masalah cegukan ini :p), beberapa temen nyaranin hal2 berikut buat ngilangin cegukan:
- fani: minum air putih, jrie (I did,, tapi ternyata tak ilang sepenuhnya T.T)
- ihsan; minum obat nyamuk, jrie (ntah salah apa saya ama ihsan sampe dia mau ngilangin cegukan saya buat selama2nya,, alias mati)
- navi: coba suruh orang colek bagian samping perut lo, jrie (ini saran paling aneh,, dia kira gw cowok macem apa minta colek2)
- erpe: tantangin aja si cegukan. Tungguin ntar dia gak muncul2 lagi dah, jrie (dikira cegukan tuh nama orang kali ya, suruh nantangin segala -_-)
- yogi: bikin diri lu kaget atau bikin adrenalin lu naek (ternyata ini maksud si navi yang nyolek2, biar gw kaget dan ilang cegukannya,, but it didn't work)
- ben: push up jri atau lari di tempat (siang hari aja saya males setengah mati buat push up apalagi tengah malem)
- ryan: lu jogging aja sekalian nempelin pamflet berisi iklan di punggung lu (otak bisnisnya udah mulai jalan ni anak,, mungkin dia mau gw promosiin usaha batiknya yang baru dia rintis kayanya)

Segitu tips yang bisa diberikan teman2 saya,, kalau ada yang mau coba silahkan, sekalian lapor hasilnya ke saya nanti,, heheehe
Alhamdulilah cegukan saya udah hilang siang2, terpaksa ngorbanin kuliah buat periksa ke dokter dan bisa ngobat...
Semoga nih penyakit cepet ilang dah,, mau nyawalan kagak jadi2 nih :(

Senin, 02 Agustus 2010

Magang Edition

“Perjalanan ribuan langkah selalu dimulai pada langkah pertama” –Lao Tze-
Dan magang di MUC adalah langkah pertama saya untuk perjalanan hidup berikutnya yang (semoga) lebih baik.

Niatnya blog ini khusus catatan perjalanan, tapi banyak banget peristiwa2 menarik yang sayang kalo hilang dari kotak memori kalau tak tertuliskan, makanya mulai sekarang mau lebih sering nulis lagi ah.. Kali ini, saya mau cerita tentang magang saya selama 2 bulan di kantor konsultan pajak MUC.

Cerita dimulai pertama waktu saya nerima telpon pas mata kuliah Pajak Internasional oleh Bu Ning. Saat lagi gundah gulana deg2 seerr nunggu panggilan magang yang tak kunjung datang, suara mba Rina dari MUC langsung jadi suara paling enak yang pernah saya denger gara2 ngasih berita baik kalo saya di terima di MUC, dari 5 tempat akhirnya saya dapet di 1 tempat terakhir yang sebelumnya dah pada nolak saya,, dan saya bersyukur karenanya. Gak lama saya dapet telpon dari MUC, selanjutnya teman saya Dias keluar kelas buat nerima telpon, dan ternyata pikiran saya benar kalo itu telpon dari MUC juga dan kami akan magang bareng.

Ternyata selain Dias dan saya, ada Tinton juga yang magang di MUC, dan kami bakal bertigaan terus selama 2 bulan magang ini. Selanjutnya saya pun ditelpon lagi oleh mba Rina saat di kereta menuju perjalanan pulang dari trip Sempu-Bromo, beliau bilang saya mulai magang lusa, itu artinya habis perjalanan panjang ini saya gak bisa istirahat lama coz harus beli kemeja, sepatu dan persiapan magang lainnya, alhasil saya pun ngantuk luar biasa di hari pertama magang.

Hari pertama magang, Dias yang dateng duluan, bahkan pintu kantor masih ditutup dia udah nongol di MUC, dan itu gara2 saya yang nyaranin berangkat jam setengah 7 dari kampus,, hehe. Tinton yang kedua dateng dan selanjutnya saya, jam 8 pas tiba di MUC dan langsung briefing sama user, Mas Sigit. Abis briefing, kami perkenalan. Sepintas saya ngerasa aneh,, karena budaya organisasi di sini mirip kaya Smansa Depok, sekolah saya. Kalo ketemu sapannya Assalammu’alaikum, salaman sama yang bukan muhrim pada gak bersentuhan, dll. Pas waktu shalat zuhur saya diajak shalat sama karyawan MUC yang seruangan sama saya sambil cerita2 budaya organisasi di sini.

Sungguh luar biasa budaya organisasi di sini, shalat sangat diutamakan di sini. Bahkan kalo staff nya pada telat shalat ada rasa segan sama atasan gara2 atasan selalu on time shalatnya. Selama saya magang belum pernah saya liat satu kalipun atasannya menegur staffnya yang telat shalat, itu artinya cara beliau adalah dengan memberikan contoh bukan dengan perkataan, yappp,, Action speaks louder than words. Yang shaum sunnah senin-kamis juga banyak, bahkan tiap kamis ada ifthor jama’i bagi yang shaum. Prinsip kerja di sini kayanya Work hard, Pray hard ^^,

Selama magang di sini, pekerjaan yang saya terima sangat variatif. Meriksa faktur pajak dan ngerekapnya, bikin penyusutan fiskal dari laporan komersial, bikin koreksi fiskal, dan menjadi seeker,, the real seeker. Seeker di sini bukan profesi di permainan Quidditch ala Harry Potter, tapi kami memang bertugas mencari dan mencari, bedanya yang kami cari adalah dokumen PIB (Pemberitahuan Impor Barang).

Saya memang paling alergi ama yang namanya cari-mencari. Ibu saya sering banget marah2 sambil ngomong “kalo itu uler udah dipatok kamu!!” gara2 saya gak nemuin barang yang saya cari padahal sebenernya ada di dekat saya (_ _0). Alergi saya pun kambuh waktu kami akhirnya harus nyari 7 dokumen PIB yang hilang di antara 24 kardus yang berisi banyak odner. Kami mencari 7 kertas diantara entah berapa ribu kertas, gak salah kalau kami menjuluki 7 kertas yang ilang itu sebagai “Seven Deadly Sheets” (hati2 pengucapan “Sheets” nya :p).

Pekerjaan cari-mencari jadi pekerjaan dominan bagi kami di minggu2 terakhir kami magang, mulai dari mencari dokumen PIB, voucher payment, invoice, dan lain2. Itu semua mengharuskan kami ngubek2 24 kardus itu, mindah2in kardus dari 1 ruangan ke ruangan lain, lembur sampe malem sambil cerita2 horror dan sedikit curcol gara2 gak ketemu2 dokumennya, dan itu jadi cerita yang paling mengesankan dan momen yang bikin kangen.

Hari demi hari berlalu, saya inget banget di awal2 magang saya ngerasa capek dan pengen magang ini cepat berakhir. Tapi seperti daun sirih yang awalnya pahit, lama2 akan terasa manis juga (ini kenapa sirih dah? Kaya nini-nini aja). Yap,, saya udah ngerasa nyaman di sini dan hari2 terakhir jadi terasa begitu berarti. Hari2 terakhir kami magang gak terlalu banyak kerjaan, jadinya ada yang ngerjain laporan akhir magang (tinton), ada yang ngerjain karya tulis buat lomba(dias), ada yang ngenet aja kerjaannya (it’s me) wasting time and do nothing (_ _0).

Hari terakhir magang pun tiba, kami sibuk nyiapin kue yang akan kami kasih buat seluruh karyawan MUC sebagai bentuk rasa terima kasih kami, alhasil kami pun gak ikut Friday training kali ini meski topiknya sepertinya seru :(
Selesai nyiapin kue2 ples menyelipkan tulisan “Kalau ada sumur di ladang, bolehlah kami menumpang mandi. Kalau ada umur yang panjang, bolehlah kami bekerja di sini. Terima kasih atas bantuan dan kerja samanya –Tinton, Dias, Fajri-“ kamipun bingung mikirin buat ucapan perpisahan nanti. Dengan kesungguhan hati kami persiapin apa aja yang mau kami bicarain nanti ples pembagian siapa dan apa yang bakal diomongin di depan nanti.

Selese training Mba Putri, sebagai akar dari kekonyolan kami, ngasih saran biar ngasih kuenya sekalian ngomong2 aja, minta maap dan bilang makasih, gausah terlalu formal sambil ngomong di depan. Kenapa saya bilang akar dari kekonyolan, coz beliau baru ngasih tau pas kami udah selese nyiapin apa yang kami mau bicarain nanti dengan kesungguhan hati pulak, dan yang kami siapin pun sia2 tak terpakai. Beliau juga baru ngasih tau kalo biasanya anak magang ngasih2 kue pas udah mau pulang, bukan selese training, padahal dari tadi kami heboh nyiapin kue beliau diem aje,, hadeuhhh,, mba putri.. mba putri.. awas ada kodok tuh mba :p

Ini bagian terpentingnya,.
Satu nilai positif yang saya dapet dari film My Name Is Khan adalah tentang mengungkapkan rasa terima kasih kita. Seringkali kita rasanya ingin berterima kasih pada teman kita atau siapapun itu, tapi tidak kita sampaikan karena merasa terlalu kaku, ngerasa grogi, atau alasan lainnya. Sampai kemudian orang itu sudah pergi, baik untuk selamanya ataupun tidak, dan kita tidak sempat menyampaikan rasa terima kasih kita gara2 kita terlalu malu atau segan, atau apapun itu untuk menyampaikan perasaan terdalam kita.

Saya bukanlah orang yang baik dalam berkomunikasi (kalau tidak mau dikatakan buruk). Bahkan kepada teman sekalipun seringkali saya ngerasa grogi ketika ingin menyampaikan sesuatu. Dan saya sangat tidak nyaman kalau rasa grogi itu muncul. Entah kenapa kelenjar air mata saya sepertinya bekerja terlalu berlebihan (air mata punya kelenjar kan? *gak yakin). Tiap ketawa saya seringkali ngeluarin air mata, dan ketika grogi seringkali saya ngerasa mata saya berkaca2, dan yang lebih buruk lagi bibir jadi bergetar,,, euhhh,, malu luar biasa kalo udah ngerasa gak bisa ngontrol rasa grogi ini.

Intinya adalah, dari hati yang paling dalam (kaya lagu stinky nih),, saya mau berterima kasih kepada 2 teman saya yang udah bersama2 berjuang selama 2 bulan ini. Kalian adalah inspirasi buat saya. Kenapa jadi inspirasi? Hmm,, terkadang hal2 kecil yang kita lakukan yang kita anggap gak penting menjadi sangat penting buat orang lain. Gak perlu dikasih tau juga hal kecil apa yang saya maksud, supaya gak ngerusak pahala kalian. Selama 2 bulan ini, saya belajar banyak sama kalian. Dari dias yang perfeksionis tapi desperate in love, dari tinton yang ternyata pernah solo backpacker ke jogja waktu masih sma, dan itu sangat menginspirasi saya buat secepatnya solo backpacker juga..

Tanpa kalian sadari, banyak nilai2 positif yang saya ambil dari kalian. Tentang bisnis akhiratnya,, semoga terus dilanjutkan dan jangan ragu buat ngelibatin saya kalo diperlukan,, hehe. So,, keep doing the good things and let people get a positive value from you. Tak ada gading yang tak retak, tak ada tuyul yang tak botak, tak ada tentara yang tak cepak. Sebagai manusia biasa, bukan malaikat apalagi bidadari (muntah), pasti saya punya kesalahan baik itu yang saya sadari ataupun nggak,, mohon dibukakan pintu maaf sebesar2nya.

Saya jadi inget waktu pertama kali dihubungi MUC dan sebelumnya ditolak di tempat lain, saya bilang ama dias kalo saya sebenernya lebih suka kalo lingkungannya yang menantang, gak comfort zone kaya di MUC. Kalau dipikir2 betapa sangat tidak bersyukurnya saya waktu itu. Allah memang tau yang terbaik buat hamba-Nya, Allah tahu saya masih sering labil makanya ditempatin di lingkungan yang baik. Bersyukur banget karena Allah selalu ngasih lingkungan yang baik buat saya. Pengalaman magang di MUC bener2 berarti banget, bukan cuma dari pengalaman kerja, terutama dari ibadah. Di sana kami diperlihatkan secara langsung oleh perilaku para atasan MUC bahwa makin tinggi posisi kita dan makin sibuk diri kita dengan kerjaan bukan hal yang bisa dijadikan alasan untuk melupakan akhirat kita.

Semoga postingan ini bermanfaat buat yang membacanya ^^,

Depok, 31 Juli 2010 Malam
*postingan pertama tanpa foto sama sekali di dalamnya (_ _0)

Selasa, 29 Juni 2010

Kawah Ratu,, another amazing journey with my friends :)













Sabtu, 12 Juni 2008

Kalo trip sembromo taglinenya “Biar kata Bromo berkabut, air Sempu surut, perjalanan tetep yahuuutt ama temen2 imut mirip marmut lagi kentut” (yang ternyata Bromo tak berkabut sama sekali dan air Sempu jauh dari kata surut ^^,),, perjalanan kali ini taglinenya “Another amazing journey”,, singkat tapi sangat menggambarkan suasana trip kali ini.

Cerita bermula ketika anak2 tokek pengen kopdar dengan mengadakan mini trip ke kawah ratu dan curug sekitarnya. Dari awal saya pengen banget ikut, tapi karena tiap sabtu sore ada agenda rutin dan hari minggu siang harus ngajar, saya pun jadi bimbang bukan kepalang. Sampai tengah malam hari jumat saya masih belum memutuskan akan ikut/nggak trip kali ini. Paginya saya bangun pagi dan terlintas begitu saja untuk ikut trip,, setelah telponan ama KS nya, saya pun minta ditungguin kalo saya telat, dan yap,, akhirnya saya packing super kilat dan langsung cabut ke stasiun bogor, meeting point sama anak2 yang lain.

Niatnya berangkat dari stasiun bogor jam 8, tapi karena anak2 pada belom sarapan kami pun sarapan rame2 dulu di deket stasiun bogor dan baru berangkat sekitar jam 9.30 pagi. Perjalanan ke Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) ternyata cukup lama,, itu karena gak ada satu pun dari kami pernah ke kawah ratu sebelumnya, alhasil kami muter2 di dalem TNGHS ini yang memakan waktu lama sehingga baru sampe di pintu masuk tempat start awal trekking ke kawah ratu jam 12 siang.


















Setelah beli makanan bungkusan buat di makan di sana kami pun mulai trekking ke kawah ratu pada pukul 1 siang. Baru sebentar kami jalan, pas banget di gerbang kawah ratu, ujan lebat turun. Kami nunggu sampe 10 menit ternyata langit tak berhenti menangis,, dari pada kami ikut2an nangis gak jadi ke kawah ratu alhasil kami terobos aja tuh hujan gede dengan semangat kami yang juga gede,, Alhamdulilah KS udah nyuruh kami bawa jas ujan (tapi KS nya sendiri gak bawa :hammer).





















Perjalanan terasa makin menyenangkan waktu kami harus melalui baik sungai asli yang memang udah dari sananya ada, maupun sungai dadakan yang terjadi karena ujan lebat ini. Semakin ke dalam tumbuhan makin lebat dan jalanan makin kecil, berbatu, mendaki dan menurun. Ceprat ceprot,, jadi inget waktu trekking di sempu, tapi bedanya di sini gak berlumpur hanya becek aja, sedangkan sempu mah full of mud *sigh














Setelah berjam2 kami berjalan dengan didampingi hujan yang tak kunjung berenti akhirnya kami sampe di kawah mati 1,, suasananya mistis banget, kaya abis kebakaran hutan. Pohon2 mati yang udah pada kering di tambah bau belerang dan gradasi warna bebatuan sekitarnya yang eksotis membuat diri ini ingin berlama2 di sini,, tapi sayangnya gak bisa coz kami dikejar waktu. Kawah mati 1 terlewati sampailah kami di kawah mati 2,, pemandangan yang mirip sama kawah mati 1 hanya saja lebih besar dan ada air yang mengalir di bawahnya (lumayan buat cuci kaki) ples jalanan mulai berlumpur yang lebih mirip sabun colek, warna ijo toska dan lembut2 gimana gitu…



















Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 3,5 jam,, sampe juga kami di kawah ratu. Tanpa ba bi bu lagi anak2 langsung buka bungkusan makanannya dan melahap apa yang ada di dalamnya dengan ganas. Nasi ama telor dadar yang super kecil pun lantas jadi makanan terenak sedunia yang pernah kami makan waktu itu,, gimana nggak,, wong makan cuma sarapan aja paginya trus gak makan siang dan energy habis buat trekking selama itu,, akhirnya ya pada kalap lah :)

Sayang sungguh di sayang kami gak bisa berlama-lama di sini, hari udah menunjukkan pukul lima dan tentunya perjalanan pulang akan sangat lama karena gelapnya hutan. Setelah poto2 sebentar kami pun langsung berangkat lagi memulai trekking perjalanan pulang tanpa tau kejutan2 apa yang ada di depan,, halahh












Perjalanan pulang terasa jauh lebih berat,, kondisi kami yang berangkat ber-18 orang tapi yang bawa senter cuma dua :hammer, yang lainnya pake senter hape dan tentu gak maksimal pencahayannya. Ternyata di sungai dadakan yang kami lewatin pas pergi udah berubah jadi tanah berlumpur yang super licin,, hampir semua dari kami pernah jatuh kepleset, termasuk saya yang jatuh terduduk dan langsung berpegangan sama tumbuhan sekitar saya,, kalo nggak mungkin saya udah terperosok ke bawah yang entah berapa meter kedalamannya.

Di tengah2 perjalanan kami liat kunang2 yang bikin suasana jadi ceria, ada yang baru kali ini liat kunang2 bahkan,, kami juga disuguhi pemandangan alam yang luar biasa di atas kami,, ratusan bintang berserakan di langit malam tanpa ada yang mau absen satu juga,, dan di kegelapan malem tengah hutan gini cahaya bintang terlihat sangat terang, menjadi lampu2 alami sepanjang perjalanan kami (selain di tengah laut, kalo mau liat bintang gemerlapan sangat terang tanpa terhalang satu pun,, pergilah ke tengah hutan ^^<). Sepanjang perjalanan juga kami disuguhi hiburan2 menggelikan yang dilakukan ama uthub dan ella,, si uthub yang bergizi cukup yang tiba2 jadi bisa split sempurna, dan si ella yang mau kepleset tapi jadinya malah kaya dansa sambil kayang sambil pegangan ama si muss,, hadeuhh kalo inget jadi ngakak sendiri…












Ternyata perjalanan yang kami lewati pas pergi dengan perjalanan pulang berbeda sedikit di akhir2, itu karena kami salah ambil jalan pas ada belokan. Nah pas udah sampe di jalan besar dengan kondisi masih gelap gulita, baru deh pada cerita2 horor (giliran pas di hutan aje pada kagak cerita2 serem, pas udah keluar hutan baru pada songong2an cerita serem (_ _0). Dan saya baru tau tentang mitos suara anak ayam di malam hari. Katanya kalo denger suara anak ayam di malam hari itu identik dengan kemunculan tante kunti,, kalo suara anak ayamnya jauh berarti tante kuntinya deket,, kalo suara anak ayamnya deket berarti tante kuntinya jauh,, dan kebetulan waktu itu kami denger suara anak ayam dari jauh,, wahahahha,, langsung pada heboh dah pas cerita beginian n lari2 gak jelas,, *berarti si tante kunti takut ama anak ayam kali ya..

Akhirnya setelah kurang lebih 9 jam, dan bisa dikatakan non-stop, kami berjalan akhirnya kami sampe juga di warung starting point kami sebelumnya. Anaconda yang udah ngamuk dari tadi akhirnya saya jinakkan dengan mie rebus telor panas + teh manis hangat,, yang lagi2 terasa makanan paling enak sedunia. Setelah shalat Isya kami pun pindah ke villa (yang lebih tepat dikatan bilik)dengan ojek yang ditumpangi bertiga,, dan udaranya itu loh,,, dingin bangeettt dahh.

Sampe di penginepan saya niatnya pengen begadang aja ikutan main or sekedar ngobrol2 ama anak2 yang lain,, tapi gak jadi karena udah tepar ketiduran,, padahal niat awal saya ikut trip ini kan buat ngobrol, maen uno, becanda2 sama temen2 pas malemnya, eh malah molor (_ _0)

Niat hati pengen ikutan ke curug2 sekitar juga, apa daya saya harus banget ngajar coz ini pertemuan terakhir, alhasil saya pulang duluan bareng kloter pertama. Bukannya langsung pulang kami malah mampir dulu di kebun raya bogor cuma buat ke museum zoology,, padahal niatnya mau muter2 sekalian tapi karena udah pada tepar jadilah kami langsung balik,, hadeuhhh

Segitu aja catper kali ini,, mudah2an memori tentang perjalanan2 yang saya alami terus tersimpan rapi di kotak memori ini. Emang bener banget kata Trinity,, it’s not the destination, but the journey. Meskipun destinasi perjalanan kali ini tidak terlalu memenuhi harapan,, tapi perjalanannya sungguh sangat melampaui apa yang kami harapkan,,, rasanya pengen terus2an ngetrip bareng tokek deh :)

Rabu, 16 Juni 2010

Sempu-Bromo,, another exotic place in Indonesia

Selalu menjadi sangat mengesankan kalo liburan bersama orang-orang yang dicintai. Pertama2 mau ngucapin Alhamdulilah karena Allah Yang Maha Baik udah memudahkan perjalanan kami ditambah cuaca yang sangat mendukung apalagi pas di Bromo,, gak ada kabut sama sekali,, terima kasih juga tentunya buat 10 temanku yang udah membuat trip kali ini terlaksana,, padahal sempet pesimis kalo nih trip gak bakal jadi, dan 10 orang itu ada hasan, purwo, dhay, miul, benjo, ashlih, ajeng, yaqozho, dan terakhir kirun yang udah banyak ngebantu banget pas di pulau sempu…

*tim sembromo cowok dan cewek
Jum’at, 28 Mei 2010

Paginya saya dan hasan pergi ke stasiun senen buat beli tiket kereta ekonomi Matarmaja, kami sampe di sana jam 8.30 tapi loket belum buka, untung ada ibu2 yang ngasih tau kalo kita bisa beli di tempat reservasi, akhirnya kami beli di sana, 10 tiket Rp. 510.000,, tiket udah dipegang dan aman. Janjian sama temen2 di stasiun depok baru jam 9 tapi pada ngaret dan baru berangkat jam 11 kurang, padahal niatnya pengen nyampe stasiun senen jam 11. Sampe senen langsung pada shalat jum’at, selese shalat kami makan siang dulu di tempat makan terdekat, lanjut naro2 barang di kereta dan nunggu tuh kereta berangkat tepat pukul 2 siang.

Oiya, di kereta sempet ada trouble nih, kami kan pesen 10 tiket tapi ternyata ada 1 tiket yang gak ada tempat duduknya, di tiket di tulis 22C padahal di kereta adanya 22A dan 22B doank,, alhasil ada 1 orang yang duduk di bawah dengan perjanjian rolling tiap 4 jam ganti,, hahhaha,, lucu juga tuh jadi kaya disetrap selama 4 jam. Perjalanan di kereta dihabiskan dengan ngobrol, tidur, ngemil, dan maen uno. Pas malem sekitar jam 8-an, lagi asik2 maen uno, tiba2 “DUARRRR!!!”, terdengar bunyi ledakan gak jauh dari tempat kami duduk. Penumpang pun pada panik dan ternyata bunyi itu dari kaca sebelah temen cewek kami, dhay, yang pecah karena timpukan batu yang kenceng dari luar. Temen2 cewek pun langsung pada panic dan nutup jendela kardus yang kami buat sendiri. FYI, tempat duduk temen2 cewek kami tuh kagak ada kaca lebarnya nya,, bolong,, makanya sebelom berangkat kami beli kardus sama lakban buat bikin jendela kardus,, hehehe,, tapi di bagian atasnya yang kecil memanjang masih ada kaca, dan yang kena timpuk yang bagian ada kacanya. Gak kebayang deh kalo yang kena timpuk bagain bolongnya, tuh batu pasti langsung masuk dan ngenain kepala anak kecil di tengah2 kami. Alhamdulilah temen kami Cuma kena rimahan kacanya aja,, bukan beling yang gede2.. Setelah tragedi itu kami pun langsung berenti mean uno.., dan langsung tidur.

*ada warung di dalem kereta
















Sabtu, 29 Mei 2010
Setelah 20 jam di kereta ekonomi sampe juga kami di stasiun kepanjen, kami gak turun di stasiun kota baru, malang, coz perjalanan bakal dilanjutkan ke pantai balekambang yang mana lebih deket kalo turun di stasiun kepanjen. Di stasiun kami dah dijemput angkot carteran warna biru yang bisa menampung 15 orang, perjalanan sempet terhenti karena kami mau bersih2 dulu di pom bensin. Ternyata perjalanan kepanjen-balekambang Cuma mamakan waktu 1,5 jam, jam 12 siang kami udah sampe di pantai balekambang. Pantai di sini pasirnya lembut warna cokelat, ombaknya besar, dan yang khas adalah adanya karang di laut yang dihubungkan dengan jembatan lumayan panjang, yang di atas karangnya berdiri sebuah pura dengan anggunnya,, mirip tanah lot. Dengan latar birunya langit menyatu dengan laut, tempat ini bener2 sempurna buat foto2. Di deket pinggir pantai ada aliran sungai gitu yang bermuara ke pantai, airnya dingin dan tawar, anak2 kecil pada berenang di sini coz gak ada ombaknya. Saat air surut kita bisa ke bawah jembatan dan berkeliling pantai, spot foto di sini juga banyak karena banyak karang2 besar yang bagus buat bergaya :). Setelah puas maen2 di laut kami pun makan di pinggir pantai, makanannya murah, saya makan nasi goreng dan es degan gelas hanya 9 ribu saja.

*ini dia pantai balekambang
















Kami cabut dari balekambang jam 3 lewat dengan tujuan ke sendang biru. Perjalanan ke sendang biru cukup lama dengan trekking yang menegangkan, jalan liku-liku khas pegunungan ditambah hari yang mulai gelap menambah keasikan tersendiri bagi kami yang mulai karokean gak jelas di mobil,, hehehe. Sampe di Sendang Biru kira-kira jam 7 malem, langsung ke pos jaga nyari mas dyan buat bayar mobil carteran. Tadinya sekalian mau nyelesein administrasi buat nyeberang ke pulau sempu esok harinya, tapi karena yang lagi piket jaga sedang makan kami pun pergi ke penginapan dulu. Ternyata penginapan kami gak deket dari tempat nyeberang, kira2 1km lah dari pos jaga, makanya kami harus jalan dulu cukup jauh kalo mau ke pos.

*nah,, kalo nyang ini sendang biru
















Malam harinya pas mau mandi, tiba2 ada yang nyariin saya, cowok yang tadi sempet ngobrol2 di pos jaga, dia mau ngajakin saya muter2 sendang biru buat patroli katanya. Karena saya pikir sekalian ngurus administasi pulau sempu makanya saya ajak kirun, temen kami yang udah 2 kali ke pulau sempu, buat nemenin saya. Kami pun berangkat dengan posisi kirun di belakang sendirian dengan motornya dan saya dibonceng mas dul, cowok yang ngajak saya muter2 sendang biru.

Di sini saya merasakan pengalaman yang sangat mengesankan,, gmana nggak, malem2 dibawa pergi sama orang asing yang gak dikenal ke tempat yang sepi banget yang kanan kirinya hutan semua. Sepanjang jalan ayat kursi ama istighfar aja yang bisa saya ucapkan dalam hati, berharap gak terjadi apa2. Jujur, saya waktu itu udah mikir kalo saya bakal diculik, dibunuh, dimutilasi, dan kejadian2 tak menyenangkan lainnya, pokoknya nih jantung udah gak beraturan detakannya. Apalagi pas tiba2 kami berjalan pelan di jembatan, saya ngeri diceburin ama nih orang, terus puncaknya saya di bawa ke pantai yang namanya pantai Bajulmati,, WTH?? Ada kata “mati” nya,, apa saya akan mati di sini?? Sungguh,, semakin cepat nih orang mengemudikan motornya semakin cepat juga detakan jantung saya,, apalagi pas sampe di penginapan yang tadinya saya pikir pasti nih orang2 komplotan si mas dul, trus uang saya bakal di rampas, dll. Tapi saya lumayan tenang ketika si mas dul memberhentikan motornya di sebuah mesjid,, ternyata benar, dia mau nyamperin tamunya dari malang yang baru aja dikenalnya tadi siang.

Di masjid ini kami kenalan sama rombongan malang yang berjumlah 7 orang, ngobrol2 cukup lama ditemani gerimis hujan, suara deburan ombak yang terdengar jelas, dan bulan purnama yang sesekali muncul dari balik awan hitam. Pembicaraan ngalor ngidul, dari hal2 sepele sampe hal2 mistis sekitar pulau sempu,, aduhh kaya gak ada waktu laen aja dah buat cerita2 mistis kaya dini,,, emang sakit nih orang!! Pulangnya, lagi2 si mas dul buat saya deg2an waktu dia membelokkan motornya ke jalan kecil menuju pantai,, dalam hati saya berkata “mungkin ini saatnya eksekusi kami”,, huwaaa,, istighfar n baca ayat kursi lagi.. tapi ternyata dia Cuma mau ngeliat apa ada orang yang kemah di daerah ini atau nggak,, dan ternyata daerah ini adalah daerah yang cukup terkenal buat tempat mesum,, euhhh. Setelah dari sana mas dul nawarin degan alias kelapa muda, karena saya udah lemes deg2an dari tadi, setengah memaksa saya minta langsung pulang dan menolak tawaran mas dul. Pas mau pulang ban belakang motor mas dul kempes dan saya pun pindah ke motor kirun, baru deh di situ cerita2 ama kirun yang ternyata punya pikiran macem2 yang sama kaya saya,, memang nuansanya waktu itu mencekam banget ditambah muka mas dul yang jauh dari muka innocent, sangat wajar lah kami berpikiran macam2,, hahaha. Sampe penginapan saya langsung makan dan mandi, lanjut cerita2 pengalaman yang baru saya alami dan terakhir ngomongin rute perjalanan besok ke segara anakan.

Minggu, 30 Mei 2010
Suara alarm saya yang kata temen mirip dangdut remix berhasil membangunkan saya dan teman2, jam 4.30 kami bangun dan langsung sarapan yang mana lauk dan nasinya sisa makanan semalem,, setelah makan dan shalat Subuh kami pun berangkat menuju pulau sempu setelah sebelumnya ke pos dulu dan menyelesaikan administrasinya. Setelah basa-basi dengan petugasnya dan ngasih duit Rp. 30.000 kami pun dapet izin untuk ke pulau sempu. Trus pas mau naek perahu ternyata kami belum ada tiket masuk sendang biru, gara2 angkot kami semalem gak lewat gerbang sendang biru melainkan lewat pintu satunya, alhasil kami pun baru beli nih tiket pagi2. Tiket seharga Rp. 5.500 udah ditangan ples izin dari pos,, kami pun siap nyeberang ke pulau sempu.

*pos pulau sempu
















Tepat jam 6.30 pagi kami nyeberang ke pulau sempu dan memulai trekking jam 7.00. Ternyata trekking ke pulau sempu sungguh sangat mengesankan. Jalanan yang becek dan licin luar biasa membuat kami sering kali terpeleset dan saya menjadi yang pertama jatuh terduduk dengan sukses. Perjalanan yang normalnya kalo musim kemarau bisa ditempuh hanya dalam waktu 1 jam tapi karena kondisi yang demikian parah kami pun berhasil melaluinya dalam waktu 3-3,5 jam. Tapi justru inilah yang membuat perjalanan jadi sangat mengesankan, tentu kalo musim kemarau kesannya beda lagi, bukan di jalanannya mungkin di pantainya...

*trek maut pulau sempu, diperankan oleh model :)















Sepanjang jalan kami ngobrol, becanda, saling tolong kalo medannya sulit, kebetulan bersama kami ada 5 cewek yang menambah seru perjalanan, pokoknya perjalanan di sempu melatih kekompakan lah. Lucunya lagi sepanjang perjalanan langkah kami menimbulkan bunyi yang mirip kaya orang lagi me*cr*t,, crott croott,, trus kalo lagi bunyi gitu ada yang nambahin ”ahh,, lega”, eh ada yang nyautin lagi ”aduhh lemes”,, hahahhaha,, jadi kaya orang men*r*t beneran. Oiya di jalan menuju segara anakan kami bertemu sama pasangan yang membawa serta bayinya,, ckckck,, hebat banget deh orang tuanya, kaya gak ada takut sama sekali.,, gimana nggak? Kami aja yang Cuma bawa tas sering kepleset dan seringkali harus jalan merangkak,, lah ini bawa bayi coba…. Dan mereka berhasil sampe ke segara anakan lho,, bener2 luarrr biasa :)

Begitu sampe di segara anakan semua rasa lelah terbayar sudah.. , pemandangan yang Subhanallah indah luar biasa tak cukup dituliskan dengan kata2 menghampar tepat di hadapan kami. Kokohnya tebing yang dipadu dengan hijaunya pepohonan, birunya langit dan warna air segara anakan yang hijau toska yang eksotis banget, pasir putih dan air yang jernih,, bener2 gak mau pulang kalo udah berada di sana. Tapi sayang, badan dan muka saya pada gatel2 habis berenang di sana,,padahal saya gak punya alergi sama sekali, mungkin ini karena sebelumnya saya kena ulet bulu,, tapi gatau juga deh. Setelah foto2 dan menaiki karang kami pun melanjutkan perjalanan. Oiya,, waktu kami ke sini segara anakan rame bener kaya pasar,, ini tempat udah terkenal banget karena berkali2 masuk TV program koper dan ransel,, jadinya orang berbondong2 deh ke sini. Dampak negatifnya tentu aja sampah,, banyak banget sampah di sini,, arang, plastik, botol minum, dll. Padahal sebenernya pulau ini tuh pulau konservasi yang hanya boleh dikunjungi untuk penelitian. Harusnya orang2 yang ke sini bersyukur udah dibolehin masuk ke sini dengan menjaga kelestariannya,, eh ini malah buang sampah sembarangan,, huh!!

*ini dia segara anakan yang mirip Phi Phi Island di Thailand















Awalnya saya pikir kami bakal sampe di segara anakan siang banget jadi gak mungkin sempet ke pantai2 sekitar,, tapi karena masih ada waktu akhirnya kami memutuskan buat ke pantai pasir kembar 1 dan pantai pasir kembar 2 yang kebetulan letaknya gak jauh dari segara anakan. Trekking kira2 15 menit dengan kondisi jalan yang lebih parah karena harus menuruni jalanan licin dengan kemiringan lebih dari 45derajat, ditambah lebatnya rumput2an tempat kami jalan karena memang jarang dilalui orang lain. Suasana sepi mencekam ditambah gerimis sebentar, sepanjang jalan mata saya gak berenti berpatroli takut liat macan, tapi untungnya tuh macan gak nongol.

*pantai pasir kembar 1 & 2
Akhirnya sampai juga di pantai yang ternyata ombaknya luar biasa besarnya karena memang ini sudah masuk samudera hindia. Kami pun hanya bisa menikmati dari pinggir sambil foto2 tentunya. Pantai pasir kembar 1 dengan pasir kembar 2 hanya berjarak kira2 5 menit perjalanan. Sepulangnya dari pantai kami melihat secara langsung jejak kaki anak macan, yappp.. jejak kaki anak macan di alam liar,, horror tapi seru :).

*jejak (trio) macan















Tadinya kami berniat ke pantai pasir panjang, tapi karena harus melewati tebing yang licin dan lumayan tinggi akhirnya kami memutuskan untuk gak ke sana dan langsung pulang, padahal katanya pantainya indah banget,, Perjalanan pulang terasa lebih cepat, padahal waktu tempuhnya juga sama aja, 3 jam, tapi mungkin karena udah ngerasa capek jadi ngerasa cepet kali ya.. Begitu keluar dari lebatnya hutan sempu kami langsung tepar dan foto2 dengan kondisi tubuh kotor luar biasa,,.

*ini kaki apa batang pohon??
















Selesai dari sempu kami pun bersih2 dan persiapan untuk perjalanan selanjutnya, Bromo. Niatnya berangkat dari penginapan jam 7 malem tapi terpaksa harus ngaret karena kami harus ngotot2an dulu sama bapak2 penduduk asli sempu yang maksa kami buat memberi tumpangan ke 6 orang yang ingin ikut angkot carteran kami ke malang. Bukannya kami pelit atau suka cari masalah, tapi kondisi waktu itu memang sangat tidak menyenangkan kalo berpenuh sesak di angkot,, saya dan teman2 sudah sangat lelah habis trekking lebih dari 6 jam di pulau sempu, tentunya ingin tempat yang lebih lega buat merilekskan otot2 tubuh,, tapi karena bapak2 itu maksa terus dengan bahasa lisan dan bahasa tubuh yang tidak mengenakan. dan emang sepertinya kami udah gak ada pilihan lain, yaudah akhirnya kami izinin mereka numpang dengan konsekuensi uang carteran kami berkurang.

Perjalanan dari sendang biru ke alun-alun kota malang yang memakan waktu kira2 3 jam tak berasa sama sekali bagi saya yang memang tertidur pulas sepanjang perjalanan. Begitu sampe di alun2 kami pun mencari makan malam. Niatnya nyari makanan khas malang tapi karena suasana hati udah gak enak ama si bapak supir akhirnya kami turun dan makan di tempat makan pinggir jalan. Saya makan soto lamongan yang terasa enak waktu itu, namanya orang laper mah apa aja terasa enak dah,, gimana nggak laper, wong seharian kami cuma makan pagi seuprit pake lauk sisa malam sebelumnya, ditambah trekking yang menghabiskan energi, pantaslah nih anaconda di dalem perut jadi liar.
Selesai makan kami masih punya waktu 2 jam sambil nunggu jemputan ke bromo yang janjinya jam 1 malem mau jemput kami di alun2.

Oiya, saya sempet khawatir nih di sini, ada kejadian yang gak saya ceritain ke temen2 waktu itu. Sewaktu masih di sendang biru saya menghubungi cp yang akan menghantar kami ke bromo, ketika saya mengkonfirmasi kalo saya jadinya nunggu di alun2, eh dia malah terdengar kaget. Dia pikir kami ke bromonya juni, bukan malem ini. Saya yang tipikal orang panikan langsung mikir macem2,, “waduhh nih orang gimana dah, udah berbulan2 lalu gw hubungin masih aja ada miskom, kalo gak jadi ke bromo gimana nih?? Bisa dimutilasi ama temen2 nih”,, panik!! Tapi alhamdulilah dia hubungin saya lagi beberapa jam setelahnya, dia bilang bisa malem ini tapi mobilnya diganti, bukan elf seperti yang saya pesan dari berbulan2 lalu, tapi pregio (pertama kali denger saya pikir “rodeo”, abis lewat telepon ngomongnya, jadi gak jelas dah).
Sambil nunggu jemputan, kami terbagi dua kelompok, ada ashlih, ika, purwo n aniz yang asik makan sambil berbincang, sedangkan saya, hasan, miul, dhay, benjo, dan aje asik maen uno di depan parkiran kantor Nahdlatul Ulama,, pemandangan ironis maen kartu di depan kantor ulama,, hahahhaha. Oiya, di sini kami tinggal ber-10 coz kirun udah balik dengan motornya ke surabaya. Tapi dia bilang mau mampir ke rumah temennya aja yang di malang, istirahat di sana, beru kemudian besoknya ke surabaya. Padahal kami pengen banget kirun ikut, coz selain jadi lebih murah diongkos si kirun ini bawa dslr,, kan jadi lebih bagus tuh nanti hasil poto2nya,, hahayy..

Senin, 31 Mei 2010
Jam 00.30 mobil jemputan datang, dan ternyata Pregio itu besar juga, dan nyaman tentunya, jadi ilang deh keselnya gara2 miskom sebelumnya :D. Sebelum perjalanan ke bromo, kami mampir dulu di swalayan, beli perbekalan air minum dan roti buat sarapan. Perjalanan malang-bromo lagi2 saya habiskan dengan tidur pulas, tau2 udah sampe di wonokitri dan saya males banget buat turun dari mobil karena udara yang sangat dingin.

Begitu keluar dari mobil saya langsung ketemu orang yang kordinir sewa jip di sini, setelah bayar jip dan tiket masuk bromo kami pun berangkat dengan menggunakan jip setelah sebelumnya mempersiapkan diri dengan berlapis2 pakaian, syal, sarung tangan, kaus kaki. kupluk, dan lain2. FYI, harga jip di sini udah flat dan gak bisa di tawar, dan muatan maksimal jip 6 orang, kalo massanya sampe 20-an orang mungkin bisa sewa mobil colt di sana, tapi saya gak nanya2 harganya berapa dan gimana prosedurnya,, yang jelas harga jipnya menurut saya sangat mahal sekali. Dulu sebelum 1 april 2010 mobil selain jip dari luar bromo boleh masuk ke bromo, tapi sekarang sudah gak boleh sama sekali meski dia punya kartu anggota sekalipun, alhasil setiap pengunjung di sana mau gak mau, suka gak suka, harus sewa jip yang mahal itu :(

Menit2 pertama di jip terasa sangat menyenangkan, jalanan lika-liku terkadang berbatu asik menggoyang2 tubuh kami, alhasil saya pun tertidur pulas, lagi, selama perjalanan menuju pananjakan. Kondisi tubuh kami yang lelah luar biasa memaksa kami tidur ketika berada di jip. Lucunya waktu udah turun dari jip dan sampe di tempat tujuan dan foto2, kami langsung ceria luar biasa dengan berbagai gaya, tapi pas udah masuk jip dan melanjutkan perjalanan ke tempat tujuan berikutnya kami langsung tidur gitu aja, gak ada obrolan, ketawa2, dll,, kaya mati aja gitu,, dan pas turun dari jip ceria lagi, foto2 lagi,, begitu seterusnya sampe balik lagi ke Wonokitri,, heheeehe

Tujuan pertama kami adalah Pananjakan. Sejauh ini tempat paling dingin yang pernah saya kunjungi adalah Bromo. Kalo di Bromo saya berasa di luar negeri, coz kalo ngomong keluar asap dari mulut, hehe, norak. Begitu sampe pananjakan, kami ke warung buat mesen mie. Tanpa ba bi bu lagi, mie baru mateng saya langsung makan, dan rasa panasnya gak begitu kerasa. Tapi ternyata efeknya adalah pas siangnya, nih tenggorokan jadi gatel n sakit gara2 makan mie pana2 di tempat dingin. Abis makan kami shalat Subuh dulu,, karena gak kuat sama air yang dingin banget, saya pun tayamum. Selesai shalat kami langsung nunggu sunrise di tempat yang udah khusus disediakan buat para wisatawan.

Wisatawan di sini banyak juga yang bule, kebanyakan sih pasangan. Jadi kepengen juga bawa pasangan ke sini buat nikmatin sunrise, tapi pasangan yang legal tentunya, baik secara hukum maupun agama :P Menit demi menit berlalu akhirnya timbul semburat warna orange di langit yang berpadu dengan warna langit biru tua, serta warna awan yang eksotis. Namun, karena berawan matahari tak juga terlihat sampe jam setengah 6, tapi warna langit bener2 luar biasa indahnnya. Kami pun ke sisi yang lain dan melihat kompleks gunung Bromo yang indah luar biasa. Dengan dipimpin oleh Gunung Semeru yang menjulang tinggi di barisan belakang, di susul gunung Bromo yang senantiasa mengeluarkan asap, dan gunung Batok yang segitiga sempurna dengan guratan2 yang terlihat sangat jelas. Hari ini Alhamdulilah gak ada kabut sama sekali, jadi kami bisa puas melihat gugusan gunung Bromo tanpa halangan.

*exotic Bromo

















Setelah foto keluarga dengan latar belakang gunung bromo kami pun kembali ke jip untuk tujuan berikutnya yaitu savanna alias bukit teletubbies. Perjalanan ke savanna cukup lama, dan tentunya kami pulas di jip sampe kemudian jip kami berhenti di lautan pasir yang orang2 menyebutnya pasir berbisik. Pemandangan gurun ala Indonesia terhampar luas di sini. Sepanjang mata memandang yang ada hanya pasir dengan dikelilingi hijaunya bukit. Teriknya matahari sukses membuat foto bayangan yang kami buat menjadi siluet eksotis yang sangat indah.

*siluet yang indah
















Konon pasir berbisik ini katanya tempat syuting film pasir berbisik yang dibintangi Dian Sastro. Karena malem2 sebelumnya di Bromo hujan terus, pasir di sini pun mengendap, jadi nggak beterbangan kaya di gurun pasir. Enaknya buat kendaraan, bannya jadi gak ambles ke pasir. Waktu itu saya ke Bromo bulan agustus naek motor, dan perjalanan menyiksa banget karena ban motor saya berkali2 ambles ke dalem pasir, bahkan ada yang sampe jatuh segala.

*pasir berbisik
















Puas berfoto2 di pasir berbisik, kami melanjutkan perjalanan ke savanna. Begitu sampe saya pun lagi2 berdecak kagum terhadap ciptaan Allah yang luar biasa. Bukit2 tersusun dengan indahnya, ditambah lekukan2 yang membuat diri ini penasaran ingin menaikinya. Sayang waktu jua yang mengharuskan kami tidak berlama2 di sini, alhasil setelah poto keluarga kami pun balik ke jip dan lanjut ke tujuan berikutnya. Suatu hari nanti saya pengen banget ke sini lagi buat menikmati lebih lama padang savanna yang indah ini.

*bukit teletubbies alias savanna
Tujuan terakhir kami adalah kawah Bromo. Di sini saya pengen banget naik kuda, tapi karena harganya mahal niat itu saya urungkan, lagi, setelah mengurungkan niat juga tahun sebelumnya pas saya ke sini. Kawah Bromo sepi banget, beda banget sama tahun lalu pas saya ke sini, mungkin karena saya ke sini udah siang kali ya, sedangkan waktu itu saya liat sunrise dari sini, bukan dari pananjakan, dan suasana di bromo waktu itu ramai luar biasa. Dengan sisa2 tenaga yang kami punya, kami pun menaiki anak tangga bromo satu demi satu sampai 250 anak tangga dan Alhamdulilah kami sampai ke puncaknya. Lagi2 tidak seperti tahun lalu yang mana kawah ini bau banget, campuran belerang dan t*i kuda, tahun ini kawahnya gak terlalu bau belerang dan t*i kuda, saya pun betah berlama2 di sini.

Pemandangan dari atas bromo luar biasa indahnya. Dari sini bisa terlihat dengan jelas barisan bukit berwarna hijau yang terhampar di depan bromo, di bawahnya lautan pasir yang mana ditengah2nya terdapat pura suku tengger yang masih dipakai sampe sekarang untuk upacara kesodo, yaitu upacara memberikan sesajen ke kawah bromo untuk meneruskan tradisi leluhur. Upacara ini menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan, tapi karena upacara ini mengikuti kalender jawa jadi tidak bisa dilihat di kalender masehi yang kita punya.

*ada pura di tengah Bromo

















Puas berfoto2 di Bromo, kami pun balik lagi ke jip untuk kemudian pulang ke stasiun malang. Sepanjang perjalanan dari bromo ke wonokitri saya sempet melek, pemandangannya luar biasa indah, ada pohon2 kering yang unik, bunga2 warna kuning, dan lain2. Jalanan bromo-wonokitri ternyata kecil dan berkelok2, sedangkan kanannya jurang, mengerikan sebenernya,, tapi karena pemandangannya indah kebanyakan pengunjung gak terlalu merhatiin jurang yang tersenyum di sebelah kanan. Kalo saya gak meratiin jurang bukan karena pemandangannya tapi karena udah ngantuk luar biasa,, hehe.

*what a beautiful scenery :)
















Sampe di wonokitri tanpa buang waktu lagi kami langsung ke stasiun malang. Sengaja kami cepet2 coz kami pikir kereta berangkat jam 14.00. dari wonokitri kami jam 10.45, dan sampe di stasiun malang jam 13.30,, dan ternyata kereta ke jakarta berangkat jam 15.00. Alhamdulilah kami masih dapet tiket, dan kali ini gak ada rolling tiap 4 jam gantian duduk coz semuanya dapet bangku. Singkat cerita perjalanan ke jakarta di isi dengan main uno, ngobrol dan tidur, kalo saya kebanyakan tidurnya. Sampe di jakarta jam 12.00, ngaret 2 jam dari yang dijadwalkan.
Perjalanan kali ini sungguh sangat mengesankan karena saya merasa bebas banget di sini, bisa menikmati indahnya ciptaan Allah yang luar biasa. Kalo udah begini bener2 gak keitung nikmat yang udah diberikan Allah ke saya, Alhamdulilah. Terima kasih saya ucapkan lagi buat temen2 yang udah membuat trip ini terlaksan dan mengesankan, padahal tadinya saya udah pesimis nih trip gak jadi, tapi dengan izin Allah akhirnya jadi juga trip kali ini. Makasih buat kirun yang udah ngorbanin dateng jauh2 dari surabaya buat nemenin kami di sempu, sampe gak kuliah pula hari senennya, dan buat dhay, miul, hasan, purwo, kojo, benjo, ashlih, ikha n aje atas keceriaan kalian dan karena kalian gak ada yang ngeluh pas di sempu,, hehe,, makasih makasih makasih ya..... Laen kali mudah2an Allah ngizinin kita nge-trip bareng lagi,, amiinnn :D

*foto keluarga dengan berbagai gaya