Senin, 02 Agustus 2010

Magang Edition

“Perjalanan ribuan langkah selalu dimulai pada langkah pertama” –Lao Tze-
Dan magang di MUC adalah langkah pertama saya untuk perjalanan hidup berikutnya yang (semoga) lebih baik.

Niatnya blog ini khusus catatan perjalanan, tapi banyak banget peristiwa2 menarik yang sayang kalo hilang dari kotak memori kalau tak tertuliskan, makanya mulai sekarang mau lebih sering nulis lagi ah.. Kali ini, saya mau cerita tentang magang saya selama 2 bulan di kantor konsultan pajak MUC.

Cerita dimulai pertama waktu saya nerima telpon pas mata kuliah Pajak Internasional oleh Bu Ning. Saat lagi gundah gulana deg2 seerr nunggu panggilan magang yang tak kunjung datang, suara mba Rina dari MUC langsung jadi suara paling enak yang pernah saya denger gara2 ngasih berita baik kalo saya di terima di MUC, dari 5 tempat akhirnya saya dapet di 1 tempat terakhir yang sebelumnya dah pada nolak saya,, dan saya bersyukur karenanya. Gak lama saya dapet telpon dari MUC, selanjutnya teman saya Dias keluar kelas buat nerima telpon, dan ternyata pikiran saya benar kalo itu telpon dari MUC juga dan kami akan magang bareng.

Ternyata selain Dias dan saya, ada Tinton juga yang magang di MUC, dan kami bakal bertigaan terus selama 2 bulan magang ini. Selanjutnya saya pun ditelpon lagi oleh mba Rina saat di kereta menuju perjalanan pulang dari trip Sempu-Bromo, beliau bilang saya mulai magang lusa, itu artinya habis perjalanan panjang ini saya gak bisa istirahat lama coz harus beli kemeja, sepatu dan persiapan magang lainnya, alhasil saya pun ngantuk luar biasa di hari pertama magang.

Hari pertama magang, Dias yang dateng duluan, bahkan pintu kantor masih ditutup dia udah nongol di MUC, dan itu gara2 saya yang nyaranin berangkat jam setengah 7 dari kampus,, hehe. Tinton yang kedua dateng dan selanjutnya saya, jam 8 pas tiba di MUC dan langsung briefing sama user, Mas Sigit. Abis briefing, kami perkenalan. Sepintas saya ngerasa aneh,, karena budaya organisasi di sini mirip kaya Smansa Depok, sekolah saya. Kalo ketemu sapannya Assalammu’alaikum, salaman sama yang bukan muhrim pada gak bersentuhan, dll. Pas waktu shalat zuhur saya diajak shalat sama karyawan MUC yang seruangan sama saya sambil cerita2 budaya organisasi di sini.

Sungguh luar biasa budaya organisasi di sini, shalat sangat diutamakan di sini. Bahkan kalo staff nya pada telat shalat ada rasa segan sama atasan gara2 atasan selalu on time shalatnya. Selama saya magang belum pernah saya liat satu kalipun atasannya menegur staffnya yang telat shalat, itu artinya cara beliau adalah dengan memberikan contoh bukan dengan perkataan, yappp,, Action speaks louder than words. Yang shaum sunnah senin-kamis juga banyak, bahkan tiap kamis ada ifthor jama’i bagi yang shaum. Prinsip kerja di sini kayanya Work hard, Pray hard ^^,

Selama magang di sini, pekerjaan yang saya terima sangat variatif. Meriksa faktur pajak dan ngerekapnya, bikin penyusutan fiskal dari laporan komersial, bikin koreksi fiskal, dan menjadi seeker,, the real seeker. Seeker di sini bukan profesi di permainan Quidditch ala Harry Potter, tapi kami memang bertugas mencari dan mencari, bedanya yang kami cari adalah dokumen PIB (Pemberitahuan Impor Barang).

Saya memang paling alergi ama yang namanya cari-mencari. Ibu saya sering banget marah2 sambil ngomong “kalo itu uler udah dipatok kamu!!” gara2 saya gak nemuin barang yang saya cari padahal sebenernya ada di dekat saya (_ _0). Alergi saya pun kambuh waktu kami akhirnya harus nyari 7 dokumen PIB yang hilang di antara 24 kardus yang berisi banyak odner. Kami mencari 7 kertas diantara entah berapa ribu kertas, gak salah kalau kami menjuluki 7 kertas yang ilang itu sebagai “Seven Deadly Sheets” (hati2 pengucapan “Sheets” nya :p).

Pekerjaan cari-mencari jadi pekerjaan dominan bagi kami di minggu2 terakhir kami magang, mulai dari mencari dokumen PIB, voucher payment, invoice, dan lain2. Itu semua mengharuskan kami ngubek2 24 kardus itu, mindah2in kardus dari 1 ruangan ke ruangan lain, lembur sampe malem sambil cerita2 horror dan sedikit curcol gara2 gak ketemu2 dokumennya, dan itu jadi cerita yang paling mengesankan dan momen yang bikin kangen.

Hari demi hari berlalu, saya inget banget di awal2 magang saya ngerasa capek dan pengen magang ini cepat berakhir. Tapi seperti daun sirih yang awalnya pahit, lama2 akan terasa manis juga (ini kenapa sirih dah? Kaya nini-nini aja). Yap,, saya udah ngerasa nyaman di sini dan hari2 terakhir jadi terasa begitu berarti. Hari2 terakhir kami magang gak terlalu banyak kerjaan, jadinya ada yang ngerjain laporan akhir magang (tinton), ada yang ngerjain karya tulis buat lomba(dias), ada yang ngenet aja kerjaannya (it’s me) wasting time and do nothing (_ _0).

Hari terakhir magang pun tiba, kami sibuk nyiapin kue yang akan kami kasih buat seluruh karyawan MUC sebagai bentuk rasa terima kasih kami, alhasil kami pun gak ikut Friday training kali ini meski topiknya sepertinya seru :(
Selesai nyiapin kue2 ples menyelipkan tulisan “Kalau ada sumur di ladang, bolehlah kami menumpang mandi. Kalau ada umur yang panjang, bolehlah kami bekerja di sini. Terima kasih atas bantuan dan kerja samanya –Tinton, Dias, Fajri-“ kamipun bingung mikirin buat ucapan perpisahan nanti. Dengan kesungguhan hati kami persiapin apa aja yang mau kami bicarain nanti ples pembagian siapa dan apa yang bakal diomongin di depan nanti.

Selese training Mba Putri, sebagai akar dari kekonyolan kami, ngasih saran biar ngasih kuenya sekalian ngomong2 aja, minta maap dan bilang makasih, gausah terlalu formal sambil ngomong di depan. Kenapa saya bilang akar dari kekonyolan, coz beliau baru ngasih tau pas kami udah selese nyiapin apa yang kami mau bicarain nanti dengan kesungguhan hati pulak, dan yang kami siapin pun sia2 tak terpakai. Beliau juga baru ngasih tau kalo biasanya anak magang ngasih2 kue pas udah mau pulang, bukan selese training, padahal dari tadi kami heboh nyiapin kue beliau diem aje,, hadeuhhh,, mba putri.. mba putri.. awas ada kodok tuh mba :p

Ini bagian terpentingnya,.
Satu nilai positif yang saya dapet dari film My Name Is Khan adalah tentang mengungkapkan rasa terima kasih kita. Seringkali kita rasanya ingin berterima kasih pada teman kita atau siapapun itu, tapi tidak kita sampaikan karena merasa terlalu kaku, ngerasa grogi, atau alasan lainnya. Sampai kemudian orang itu sudah pergi, baik untuk selamanya ataupun tidak, dan kita tidak sempat menyampaikan rasa terima kasih kita gara2 kita terlalu malu atau segan, atau apapun itu untuk menyampaikan perasaan terdalam kita.

Saya bukanlah orang yang baik dalam berkomunikasi (kalau tidak mau dikatakan buruk). Bahkan kepada teman sekalipun seringkali saya ngerasa grogi ketika ingin menyampaikan sesuatu. Dan saya sangat tidak nyaman kalau rasa grogi itu muncul. Entah kenapa kelenjar air mata saya sepertinya bekerja terlalu berlebihan (air mata punya kelenjar kan? *gak yakin). Tiap ketawa saya seringkali ngeluarin air mata, dan ketika grogi seringkali saya ngerasa mata saya berkaca2, dan yang lebih buruk lagi bibir jadi bergetar,,, euhhh,, malu luar biasa kalo udah ngerasa gak bisa ngontrol rasa grogi ini.

Intinya adalah, dari hati yang paling dalam (kaya lagu stinky nih),, saya mau berterima kasih kepada 2 teman saya yang udah bersama2 berjuang selama 2 bulan ini. Kalian adalah inspirasi buat saya. Kenapa jadi inspirasi? Hmm,, terkadang hal2 kecil yang kita lakukan yang kita anggap gak penting menjadi sangat penting buat orang lain. Gak perlu dikasih tau juga hal kecil apa yang saya maksud, supaya gak ngerusak pahala kalian. Selama 2 bulan ini, saya belajar banyak sama kalian. Dari dias yang perfeksionis tapi desperate in love, dari tinton yang ternyata pernah solo backpacker ke jogja waktu masih sma, dan itu sangat menginspirasi saya buat secepatnya solo backpacker juga..

Tanpa kalian sadari, banyak nilai2 positif yang saya ambil dari kalian. Tentang bisnis akhiratnya,, semoga terus dilanjutkan dan jangan ragu buat ngelibatin saya kalo diperlukan,, hehe. So,, keep doing the good things and let people get a positive value from you. Tak ada gading yang tak retak, tak ada tuyul yang tak botak, tak ada tentara yang tak cepak. Sebagai manusia biasa, bukan malaikat apalagi bidadari (muntah), pasti saya punya kesalahan baik itu yang saya sadari ataupun nggak,, mohon dibukakan pintu maaf sebesar2nya.

Saya jadi inget waktu pertama kali dihubungi MUC dan sebelumnya ditolak di tempat lain, saya bilang ama dias kalo saya sebenernya lebih suka kalo lingkungannya yang menantang, gak comfort zone kaya di MUC. Kalau dipikir2 betapa sangat tidak bersyukurnya saya waktu itu. Allah memang tau yang terbaik buat hamba-Nya, Allah tahu saya masih sering labil makanya ditempatin di lingkungan yang baik. Bersyukur banget karena Allah selalu ngasih lingkungan yang baik buat saya. Pengalaman magang di MUC bener2 berarti banget, bukan cuma dari pengalaman kerja, terutama dari ibadah. Di sana kami diperlihatkan secara langsung oleh perilaku para atasan MUC bahwa makin tinggi posisi kita dan makin sibuk diri kita dengan kerjaan bukan hal yang bisa dijadikan alasan untuk melupakan akhirat kita.

Semoga postingan ini bermanfaat buat yang membacanya ^^,

Depok, 31 Juli 2010 Malam
*postingan pertama tanpa foto sama sekali di dalamnya (_ _0)

10 komentar:

diaSiKecil mengatakan...

aahhh fajriieee....
terima kasih sekali udah mau ngbuat blog perjalanan dua bulan..
sungguh,, 2 bulan yang mengubah pola pikir gue tentang bekerja...
bekerja sepenuh hati,, menyeimbangkan dunia dengan akhirat.... :)
subhanallaaahhh.....
tadinya gw agak ragu nerima lamaran MUC,, tapi sekarang gw bersyukur bangeett....
lo bener,, Allah tahu apa yg makhluk-Nya butuhkan... :))
gw seneng bangeeettt....
gw sangat menikmati masa2 pulang malem,, ngobrolin ini-itu,, ngetawain kekonyolan yg kita perbuat...
ah,, semuanyaaa.... :p
hihhihi


terima kasih untuk fajrie dan tinton yang mengajarkan banyak hal sama gw....
fajrie yang bekerja sepenuh hati,, berdedikasi tinggi sama pekerjaan,, sabar,, meskipun kadang suka ga teliti,, hihihihi
tinton yang baek banget memicu gw untuk ngerjain laporan magang (meskipun dengan memanfaatkan kepanikan gw),, yang diam tapi emas,, yang serius tapi konyol...hehehe

terima kasih kawan...
semoga ilmu kita dan pengalaman yg kita dapat bermanfaat di masa depan...
amiiinn :))
semangaaaattt!!!!^^

fajri ajah mengatakan...

dias,, komennya dari hati banget dah,, terima kasih terima kasih :)

btw, gw bukannya gak teliti tau yas,, gw tuh silly :))
inget gak waktu kita lagi motokopi trus gw heboh sendiri waktu ada kertas yang sama di mesin poto kopiannya?? trus gw nanya lu, "loh,, ini apa?? kok sama?"

kalo waktu itu lu lagi emosian gw dah lu tabok ampe bedarah kali yak,, ya jelas sama lah, wong itu hasil potokopiannya,, ckckck
masih aja ngakak gw kalo inget kebodohan gw yang satu itu :))

Anonim mengatakan...

jujur setelah baca ini gw sedikit iri dengan kisah magang kaliaannn!!tapi tetep harus bersyukur karena gw juga dapet tempat magang yang deket rumah..hehehe

fajriii,gw komen apa dooonkkk!!hmmm,teruslah menulis!!gw terhibur baca blog lo,sampe cengar-cengir ga jelas gitu..tapi jadi pengen ikutan bikin blog dan nulis juga!!ihiiyyy... :p

fajri ajah mengatakan...

@ajeng: thanx for ur comment ^^,
ayo lah jangan biarkan ide2 dan cerita2 menarik lu terpenjara dalam pikiran lu jeng,, menulislah dan kau akan bahagia :)
*apa banget dah gw, sok tua,, hahahaha

syukuri apa yang ada jeng, hidup adalah anugerah,,, tiap orang pasti punya cerita magang yang menarik, tinggal cari positive side-nya aja dari tiap kejadian...

kunci kebahagiaan adalah bersyukur dan jangan iri sama orang lain :)
*statemnet terakhir lebih kepada ngomong ke diri sendiri nih,, hehhe

mycolorfulife mengatakan...

fajriii sebenernya gw juga mau nulis tentang magang gw. tapiii gw takut terkesan ngejelekin instansinya.hahaha. dilema syalalala

fajri ajah mengatakan...

@vidya: yaelah,, santai vid,, ga bakal sampe kaya kasus prita yang rumah sakit omni lah,,,

kalo pun iya,,, nanti gw adain koin untuk vidya deh,, hahahha

mycolorfulife mengatakan...

bahahaha bener ya jri.
ah ga mau koin ah 100ribuan aja.
eh gw udah nuis tuh tentang magang edition gw.hihi

Anonim mengatakan...

mba dan kakak2 sekalian.
numpang nanya donk.
magang di muc itu digaji gak sii??
hhee.
maaf yaa.
cuma mau tau aja soalnya saya msh mahasiswa tingkat akhir dan brencana mau magang dsana.
thx.

Ayu Novia Farahdiba mengatakan...

Info magang dong di MUC, kirim ke email mana ya kmrin CV nya?
Fast respond yaa, lg butuh bgt nih :'(

Rini Istiqomah mengatakan...

Ka mau nanya, kalo magang di MUC syaratnya apa aja?