Selasa, 26 Juli 2011

Execute The Master Plan: Day 4 (2 Juli 2011)

Nenek moyangku seorang pelaut
Gemar mengarung luas samudra
Menerjang ombak tiada takut
Menembus badai sudah biasa

Angin bertiup layar berkembang
Ombak menderu di tepi pantai
Pemuda brani bangkit sekarang
Ke laut kita beramai-ramai

Selama 4 hari 3 malam kami sailing ke pulau komodo, selama itu pula kami berada di kapal di tengah lautan. Jadi sedikit ngerasain gimana rasanya menjadi seorang pelaut. Makin sering berlayar tentu seorang pelaut makin berpengalaman. Dulu para pelaut bahkan hanya bermodal bintang buat jadi petunjuk arah mereka, mereka melihat bulan dan merasakan angin buat memprediksi gelombang. Pelaut dulu, nenek moyang kita, pastilah para pelaut yang luar biasa. Tapi kini kondisi laut dah sulit diprediksi, mungkin akibat peristiwa alam la nina el nino juga kali ya, yang biasanya bulan juni juli ini kondisi laut adem ayem, tapi buktinya rombongan sebelum kami kena gelombang tinggi.

Bicara tentang gelombang tinggi, ternyata kami sangat beruntung, kondisi laut semalam nggak terlalu parah. Padahal saya ngerasain goyangannya waktu tidur, dan menurut saya itu dah cukup parah, tapi menurut para abk ternyata itu gak ada apa2nya dibanding yang sebelumnya, gak kebayang sebelomnya tuh kaya apa. Saya senang gak harus berhadapan ama gelombang tinggi yang bisa bikin heboh 1 kapal, tapi temen saya malah ada yang kecewa, katanya lebih seru kalo kami kena gelombang tinggi juga, lebih menantang, saya yang denger cuma bisa -____-‘’

Malam mencekam dah terlewati, kemarin sorenya bahkan kami lagi2 disuguhkan pemandangan sunset yang cantik. Mataharinya bulet banget warna orange, perlahan tapi pasti tenggelam di lautan dan menyisakan semburat warna jingga di langit sore yang bersih itu, tanpa awan. Selama sailing mata ini bener2 dimanjakan dengan pemandangan2 indah yang kami jumpai, ucapan syukur dan puji2an tak lupa kami panjatkan kepada Sang Maha Pencipta. Dan pagi ini, sunrise pun terlihat tak kalah mempesona dibanding kemarin. Cekidot :D

*sunrise di perjalanan menuju gili laba


















Sekitar jam 7 WITA kami sampai di Gili Laba, kegiatan di sini adalah tracking ke puncak buat ngeliat pemandangan pulau2 sekitar dari atas Gili Laba. Setelah sarapan tanpa menunggu lama kami pun langsung mulai tracking. Lagi2 kapal gak bisa nepi ke pantai, dan lagi2 kami (para turis domestik) males berenang, akhirnya minta anterin pake sampan lagi deh, hehe. Oke tracking pun dimulai.

*gili laba dari jauh
















Pertama ngeliat medannya tuh kaya tempat2 yang ada di film Lord of The Rings, kontur pegunungan dengan rerumputannya, bener2 ngerasa lagi ada di dunia fiksi deh. Jalur tracking di sini cukup curam, tapi gak ada apa2nya lah dibanding tracking di kawah ratu. Belom sampe di puncak nih mata gak bisa nahan godaan buat ngelait ke bawah, dan wowww, pemandangannya luar biasa indah. Makin semangat lah kami jalan ke puncak supaya dapet pemandangan yang lebih indah.

*new zealand? no, it's in Indonesia


















Lima belas menit berlalu, akhirnya kami sampai di puncak. Melihat pemandangan di sekitarnya bener2 speechless, indah banget, mau nangis #gakberlebihan. Bagi saya ini kaya dream comes true, dah dari tahun lalu saya pengen banget ke sini, dan akhirnya saya pun ada di sini :)
Berbagai warna indah secara harmonis tersaji di depan mata kami. Langit yang biru, pulau2 sekitarnya yang coklat dengan beberapa pohon hijau tersebar di beberapa bagiannya, gradasi warna laut yang hijau toska di bagian yang dangkal dan biru di bagian yang dalam, benar2 lukisan alam yang teramat indah dan teramat sulit bagi saya untuk mendeksripsikannya…

*welcome view gili laba


















Di puncak kami cukup lama menikmati keindahan alam di depan kami. Setelah puas menikmati pemandangan dan berfoto, kami pun balik ke kapal. Oiya, kami berempat selalu jadi yang terakhir lho balik ke kapal, hehe. Ya udah bayar mahal juga, harus bener2 nikmatin donk, dan akhirnya we always be the last, hehe.

*masih di gili laba


















Selesai di Gili Laba kami pun berlayar (padahal gak ada layarnya), menuju pink beach. Saya pikir perjalanannya bakal sebentar, makanya saya tetep di dek bawah, padahal masih ngantuk n pengen tidur di atas aja. Tapi karna saya pengen liat lumba2 makanya saya pantengin tuh laut selama 2 jam perjalanan. Kemaren tuh selama perjalanan kami berpapasan sama rombongan lumba2, bahkan 2 kali, tapi saya gak liat dua-duanya :(. Nah makanya saya bela2in ga tidur pagi ini demi liat lumba2, dan ternyata kagak ada lumba2 yang nongol pagi itu, tapi kalo ikan terbang saya liat beberapa kali, hehe. Pemandangan sekitar indah banget, ada pulau yang bener2 kesannya purba banget, konturnya menarik banget kaya di Jurassic park, cekidot :D

*yang kurang air terjun doank nih












Tujuan kami selanjutnya adalah pink beach, dinamain demikian karena pasirnya warna pink. Pasir yang berwarna pink itu berasa dari coral warna merah yang hancur. Konon katanya pink beach sekarang dah gak lagi sama seperti dulu. Dulu tuh pasirnya bener2 keliatan berwarna pink, bahkan kita dah bisa ngeliatnya ketika masih di kapal. Nah sekarang tuh kita baru bisa liat warna pink nya kalo kita menginjakkan kaki di pantainya, kalo dari kapal mah keliatannya pasirnya putih biasa. Selain pasirnya yang unik pink beach disebut2 sebagai tempat snorkeling paling bagus di pulau komodo.

*coral yang bikin pasirnya merah

















Sampe di pink beach kami langsung snorkeling. Terumbu karang di sini memang bagus2 banget, begitu juga ikannya, tapi kalo dibandingin satonda saya lebih suka satonda, coz terumbu karangnya dangkal, jadi keliatan jelas dari permukaan. Nah kalo di pink beach ini arusnya kenceng, saya cuma snorkeling sebentar di sini coz dah kecapekan dan kedinginan, airnya dingin banget cuuyyy, gak kuat. Di pink beach kapal gak boleh ngelepas jangkar di sekitar pantai, akhirnya lagi2 kami minta anter pake sampan buat ke pantainya, coz bawa kamera nih…

*nih dia sampan yang berjasa nganter kami2, yang lagi di sampan namanya mas kris












Begitu sampe pantainya lagi2 saya speechless, cuma bisa berdecak kagum sambil terus menatap pemandangan indah yang ada di depan saya. Oke, sekarang saya bener2 kehabisan kata buat mendeskripsikan keindahan pantai pink beach, waktu itu langit biru banget, gradasi warna laut eksotis banget, dimulai dari warna pasirnya yang putih banget, warna ijo toska di pinggiran lautnya dan semakin biru dan biru ke bagian laut yang dalam, kanan kiri pantai ada tebing dari batuan cadas, di atas tebing ada padang rumput kering. Seperti biasa kalo udah ngeliat pasir putih saya pasti tiduran di atasnya, ngerasa bebas dan nyaman banget, rasanya pengen dibawa pulang dah pemandangannya, bukan dalam bentuk foto tapinya, bingung kan, hehe

*danbo aja tertegun ngeliat keindahan pink beach


















Di pantai kami ngambilin pasir pink-nya, sebenernya tuh pasir ga boleh diambil, tapi karna kami taunya belakangan ya apa boleh buat, dah terlanjur juga, hehe. Selesai ngambilin pasir di botol air mineral, kami naik ke tebing pinggir pantai. Poto2 lah kami di sini dengan berbagai gaya. Karena keasikan ngeliat pemandangan yang ekstrim indahnya kaya gini, seperti biasa kami pun jadi yang terakhir balik ke kapal, hehe..

*tersangka lagi nyuri pasir




















*kiri: red baach; kanan: rock beach #ngasal

Selesai dari pink beach kami melaju menuju pulau komodo, tujuan utama kami. Jarak dari pink beach ke pulau komodo gak terlalu jauh. Begitu sampe komodo kami langsung poto2 di depannya. Saya antusias sekaligus deg2an waktu di pulau ini. Gimana nggak, ini pulau habitatnya komodo, hewan purba yang sampe sekarang masih hidup, dan cuma ada di Indonesia. Kalo dah kena air liurnya dah ga ada harapan buat hidup, makanya harus ekstra hati2 selama di sini.

*welcome to Komodo National Park, World Heritage Site












Waktu masuk sini saya teringat sama Jurassic park, coz emang settingnya mirip banget ama tuh film. Hewan purba, kontur pulaunya yang bergunung-gunung, yang kurang air terjun aja nih, pasti tambah keren kalo ada air terjunnya. Di sini kami ngeliat rusa, besar euy rusanya. Konon tuh rusa adalah salah satu makanan pokok komodo, selain rusa ada juga kerbau.

*pulau komodo yang kering dan eksotis











Oiya, binatang komodo ini bener2 survival lho. Gimana nggak, dari mulai telur aja nyawanya dah terancam. Telur komodo seringkali dimakan oleh komodo itu sendiri, makanya induk komodo setelah bertelur langsung menguburkan telur2nya dengan menggali lubang, dan membuat banyak lubang lainnya sebagai pengecoh komodo lain yang ingin makan telurnya. Setelah 9 bulan dalam telur si komodo harus berjuang gali tanah sampe ke permukaan. Keluar dari telur si komodo pun masih terancam oleh komodo dewasa. Makanya anak2 komodo tuh tinggalnya di pohon, tanah adalah habitat paling mengerikan bagi anak komodo. Di pohon komodo itu makan cicak, tokek, dan serangga. Ketika sampai 6 bulanan baru lah si komodo bisa turun ke tanah dan mencari makan yang lebih besar, tapi tetep harus hati2 sama komodo dewasa. Komodo juga incest, induk komodo bisa aja kawin sama anaknya sendiri. Induk komodo ga ada sifat keibuan sama sekali deh. Gak jarang induk komodo memakan sendiri telurnya atau anaknya sendiri :takut:. Sekian info tentang komodo.

Nah waktu kami ke sini tuh lagi mating season, jadi dari awal guide-nya dah bilang kalo akan sulit ngeliat komodo saat itu, coz biasanya komodo kalo lagi kawin tuh ngumpet, gamau ketawan. Faktor keberuntungan benar2 dominan di sini. Dan ternyata kami ga terlalu beruntung. Selama tracking pulau ini, kami gak bertemu satu-pun komodo. Rusa, monyet, burung elang, dan kerbau adalah hewan2 yang kami jumpai ketika tracking. Selain itu kami juga ngeliat lubang2 tempat komodo meletakkan telurnya, ada juga kotoran komodo, dan kami juga dikasih tau nama tumbuh2an yang ada di sana. Jadi selama di sini kami foto2 narsis aja deh, hehe.

*sarang komodo


*Jepang di musim gugur? No, still in komodo :)

















Pulau komodo ternyata berpenghuni, ada masyarakat yang tinggal di sana. Selesai foto2 di komodo kami bersiap ke pulau kalong. Sesuai namanya, pulau ini merupakan habitat kalong. Ratusan, atau bahkan ribuan kalong tinggal di pulau yang didominasi pohon mangrove ini. Ketika matahari tenggelam dan mulai gelap, semua kalong terbang dari pucuk pohon mangrove buat nyari makanan. Sunset di pulau ini terhalang oleh bukit, tapi tetep aja gradasi warna di langit bener2 memanjakan mata yang melihatnya. Kami pun mulai foto2 siluet di sini, hehe #narsis. Di pulau ini lah kapal kami ngelepas jangkar. Malam ini kami bisa tidur dengan tenang tanpa suara berisik mesin kapal.

*perkampungan di sisi lain pulau komodo













*matahari terbenam sang kalong pun mencari makan












*sunset around kalong island

















Malam hari kami habiskan dengan tidur2an di dek depan kapal, dengan beratapkan langit malam yang lagi2 sangat cerah dan berhiaskan jutaan bintang. Kabut yang seperti aliran sungai pun masih ada, saya masih bingung sebutannya apa, galaksi? Entahlah, hehe. Sambil ngobrol2 dengan abk dan teman lainnya, kami terus menikmati kedamaian langit malam. Lagi asik2 ngobrol kami pun melihat bintang jatuh. Dan malam itu kalau dihitung2 ada 3 atau 4 bintang jatuh yang terlihat, sayangnya saya cuma liat satu bintang jatuh, hikss. Dua malam kami tidur langsung beratapkan jutaan bintang, dua malam itu juga kami melihat bintang jatuh. Saya yakin kalau kami terus tidur beratapkan bintang selama empat malam itu, kami bakal ngeliat bintang jatuh tiap malamnya :)

all pictures were taken by Dyan

bersambung...

15 komentar:

The Living Under Sky mengatakan...

busyeng, puas banget kayaknya lo jri. >,<

vanilaeru mengatakan...

hiks..keterlaluaann...

fajri ajah mengatakan...

yah begitulah :D

dey yang keren *hahay* mengatakan...

luar biaso,jrung! bener2 gak nyangka itu semua ada di Indonesia.. kalo gitu sebenernya ga perlu ye jauh2 ke luar negeri

Danar Anindito Mu'jizat mengatakan...

jri tolong diposting dong rincian pengeluaranlo selama ke sana. Jadi bisa buat panduan buat para pengunjung bloglo atau para googling seekers yang pengen tau budget minimal ke sana. Oiya gw baru balik dari dieng n nusakambanganlo,, hehe,,

Annisa Jingga mengatakan...

huhu ..kereeenn jri ..iri sangat

fajri ajah mengatakan...

@dea: masih banyak pula yang lebih bagus dari ini ded, sungguh gw pengen banget nyadarin orang2 tajir di indonesia yang hobi jalan2 ke luar negeri, heiiii, negeri kita tuh indah banget, eksplore keindahan negeri sendiri dulu lah, baru ke luar negeri, itu bisa jadi kriteria nasionalis kali ya, berwisata di dalam negeri...

fajri ajah mengatakan...

@danar: nanti jat, diakhir postingan, ini kan masih berlanjut, tenang aja pasti gw kasih kok biar informatif ga hanya terkesan mamer gini :)

fajri ajah mengatakan...

@ae: ayo berwisata dalam negeri, bangkitkan pariwisata dalam negeri :D

@danar lagi: tulis di blog lu ya catatan perjalanannya, mau baca :D

sabakukyu mengatakan...

cape hati gw kalo mampir ke blog lu..

fajri ajah mengatakan...

ngakak gw baca komeng lu ci, welcome back ci :D

Annisa Jingga mengatakan...

Haha .. bener..capek hati .. visit balik donk ;))

Anindya Khairunnisa Zahra mengatakan...

gila. gila. gilaa. eh, subhanallah. one word: paradise.

fajri ajah mengatakan...

paradise,, setuju banget sist :)
ayo nin ke komodo, visit what you voted :D

Adolf Cawa Woko mengatakan...

hmmm...betapa beruntungnya dirimu. bisa menikmati surga di nusaq....