Sabtu, 20 November 2010

Bira, A Perfect Place To Escape












Akhirnya blog ini kembali di isi oleh catetan perjalanan
*terharu

Langsung mulai aja ya,. Perjalanan dimulai jam 5.15 dari kosan temen menuju Muara Angke. Di angke kita janjian jam 6. Sampe angke kami langsung ke dermaga dan mulai saling mencari teman yang lain. Sampe kapal udah mau berangkat masih ada 1 temen lain yang belom dateng, dan akhirnya kapal pun berlayar dan 1 temen kami itu pun sukses ketinggalan kapal. Tapi emang karna udah ngebet kali ya pengen ikut, akhirnya doi nyusul pake kapal selanjutnya.

Kami berangkat pake kapal tujuan pulau kelapa setelah sebelumnya berenti sebentar di pulau pramuka. Ternyata rata2 kepulauan seribu tuh emang bagus. Diliat dari dermaganya aja airnya jernih banget, gradasi warnanya bagus banget dari biru semakin pinggir semakin ijo. Sampe pulau kelapa jam 10 lewat sekian dan kami langsung menuju pulau bira pake perahu Pak Man, guide kami yang luar biasa baik. Setelah Pak Man nganter kami ke pulau Bira, dia kembali lagi ke pulau kelapa buat ngejemput 1 temen yang ketinggalan tadi, tanpa biayatambahan. Padahal jarak Kelapa-Bira lumayan jauh,, emang baek banget dah si Pak Man ini ^^,

Sampe Bira kami disuguhin makan siang pake bandeng presto dengan sambel jeruk dan sambel terasi yang luar biasa enak *langsung ngeces ngebayangin rasanya
Selese makan dan temen kami yang ketinggalan kapal dah sampe Bira, kami langsung snorkling.

*makan dengan pemandangan laut lepas


















Tujuan pertama adalah pulau atol. Sebenernya bukan pulau juga sih, coz daratannya gak muncul ke permukaan laut, tapi memang dangkal banget. Karna ini pertama kalinya saya snorkling, yang ada cuma perasaan takjub dan ga berenti mengagungkan-Nya atas ciptaannya yang begitu indah.

*sebelom snorkling (belom pada gosong)













Tujuan kedua adalah Pulau Dolphin. Nggak, di sini nggak ada lumba2. Saya sendiri bingung alesan pulau ini dinamakan demikian. Di sini pantainya baguusss banget. Suka banget deh waktu di sini. Pasirnya putih, dikombinasikan sama air laut yang jernih banget jadi warnanya kelihatan ijo
toska yang semakin ke tengah warna airnya semakin biru. Terumbu karang di sini lebih bagus dari spot pertama. Indah banget,, ada yang kaya bunga karangnya, trus kaya otak ukuran jumbo, trus ada juga yang bentuknya silinder panjang kaya yang ada disponge bob, warna karangnya yang warna-warni di tambah ikan yang banyaaakkk banget dengan aneka warna pula, bener2 ini taman bawah laut terindah yang pernah saya liat
*yaiyalah, wong baru sekali snorkling
Gak pengen pulang rasanya waktu di sini,, hehe

Lanjut lagi ke spot berikutnya. Entah namanya pulau apa, tapi katanya ini mirip pulau gosong yang ada di Karimun Jawa. Dinamain pulau gosong karna daratannya cuma terdiri dari pasir aja, gak ada pohon sama sekali. Tapi tetep aja, pasirnya yang putih dan cukup luas buat foto rame2 bikin kita pengen cepet2 ke sana sambil narsis2an. Tapi sayang snorkling di sini sebentaran banget dan kami gak jadi menginjakan kaki di pulau gosong. Gara2nya baru sebentar snorkling, angin udah kenceng banget dan arus makin kuat. Padahal di sini terumbu karangnya lebih bagus lagi dari spot yang ke-dua. Disana ada terumbu karang yang warnanya ijo cerah. Bahkan temen saya yang udah sering snorkling pun bilang baru kali ini dia liat terumbu karang yang warnanya ijo cerah, sewarna sama fin-nya. Di sampingnya ada karang lain yang warnya ungu. Bodohnya waktu pertama kali liat saya pikir itu bukan karang, tapi ubur2 raksasa. Saya pun panik dan langsung kabur. Tapi setelah di liat lagi ternyata bukan ubur2, cuma karang yang kelewat indah,, hehe :malu:

Di perjalanan pulang, angin makin kenceng dan ombak makin besar. Jadilah kami di situ kaya naik niagara-gara di dufan dikombinasikan dengan arung jeram. Bedanya di sini ga ada jaminan keselamatan kaya di dufan. Jujur, saya takut banget waktu itu, dan mungkin gak cuma saya. Tapi lucunya kami semua tertawa terbahak2 saking serunya tiap perahu kami nerjang ombak besar sampe2 airnya masuk ke dalem perahu. Semua yang ada di perahu ketawa2, padahal di dalem hati mah udah pada ketakutan tuh sambil banyak2 doa,, hahaha. Bener2 kocak dah cara menghilangkan ketakutannya :D

Di pulau seribu ini semua spot snorkling yang saya kunjungin banyak bulu babinya, kaya ranjau yang kalo dah diinjek alamat tersiksa sepanjang perjalanan *lebay.
Di spot pertama, Uthub kena bulu babi ini. Di spot kedua, giliran mba Santi yang kena. Saya baru tau teknik pertolongan pertama kalo kena bulu babi. Kata Pak Man kita harus ngeluarin racun bulu babi melalui darah. Jadilah si Pak Man ngegigit telapak kaki Uthub dan Mba Santi sampe berdarah. Pas darah udah keluar bukan berarti selesai. Kita harus mukul2in telapak kaki yang kena bulu babi pake benda yang cukup keras,, waktu itu kami pake alat snorkle. Saya jadi ngebayangin kalo yang kena muka gimana tuh ya?? Harus digampar2in berarti mukanya :merinding:

Ternyata ada cara lain buat ngobatinnya, yaitu dengan ngencingin bagian tubuh yang kena bulu
babi. Itu karena di dalam air kencing ada amoniak yang bisa menetralisir racun bulu babi. Lucunya, temen saya si uthub ini minta dikencingin ama temennya pas di laut, biar racun bulu babinya cepet ilang, sambil ngomong, "eh, mana? kok gak anget sih?". Saya mikir, jangan2 air
kencing temennya gak ngenain kaki uthub gara2 arus laut ke arah sebaliknya,, wkwkwk
*agak geli campur jijik ngebayanginnya,, heuheu

Akhirnya setelah perjalanan panjang yang menyeramkan sekaligus mengasyikkan, sampe juga kami di Bira, pulau tempat kami nginep. Pas banget sunset waktu itu. Indah.... Meski ketutup awan dan hanya semburat, tapi ga ada alesan buat ga bersyukur di tengah limpahan nikmat yang Dia berikan. Pulang snorkling disuguhin singkong goreng sama teh manis hangat,, rasanya?? Beuhhh,, wenak tenan,, apa aja enak dah kalo lagi kelaperan mah. Oiya, karna ada masalah sama listrik, kami pun harus nunggu cukup lama baru bisa mandi. Dan karna kamar mandi cuma dua, sedangkan cowoknya ada 7, waktu itu udah cukup malem dan badan mulai gatel2, jadilah saya mandi di air pancuran di luar cottage.
Di tengah kegelapan, pemandangan ke depan laut, pemandangan di belakang hutan, menimbulkan sensasi tersendiri waktu mandi. Ditambah waktu itu lampu belom pada nyala sepenuhnya, jadilah saya mandi dikondisi gelap gulita,, bagus lah jadi gak ada yang bisa
ngeliatin,, hahaha

Selesai mandi, semuanya ngumpul buat makan malam. Tempat makan kami yang outdoor, barbeque-an di pinggir pantai, nyalain api unggun sambil duduk2 santai di sekelilingnya, main uno dengan aturan2 khusus yang bikin seru, suara debur ombak yang menimbulkan irama alam yang indah banget tiada henti, bulan yang terang nyinarin langit malam, bener2 ngebuat malem itu gak terlupakan. Luar biasa indah,, lagi2 diri ini termenung dan bersyukur betapa Allah sangat baik..

*api unggun dan barbequan di pinggir pantai
Tempat kami nginep adalah sebuah cottage yang sangat nyaman, luas, bersih, kasurnya empuk, pokoknya jadi ga ngerasa trip ala backpacker deh saking mewahnya. Di pulau ini banyak cottage, tapi sayangnya mungkin karna kurang promosi, gak terlalu banyak pengunjung di pulau ini yang akhirnya banyak cottage terbengkalai gak keurus. Padahal pulau ini bener2 sempurna buat berlibur. Di pulau ini ga ada penduduk, yang ada cuma cottage2 aja buat para pengunjung, jadi masih sepi dan sangat tenang. Pohon2an yang ada di pinggir pantai ditata sangat rapi, gitu juga sama jalannya yang disusun puffing block. Ada jembatan panjang sampe ke pinggir laut yang bisa jadi tempat sempurna buat ngeliat bintang kalo langit malem cerah, ini juga spot yang bagus buat liat sunrise sambil bersantai di pagi hari, seperti yang kami lakukan kemarin :)

*cottage kami nih

















Pagi hari abis shalat Subuh saya langsung ke luar. Begitu buka pintu langsung disambut suara debur ombak, sangat mengesankan. Kami semua langsung menuju jembatan panjang buat liat sunrise, tapi sayangnya gak keliatan sama sekali karna tertutup awan. Setelah santai2 sambil berfoto kami pun balik ke cottage dan langsung disuguhin sarapan, dengan lauk yang sama tentunya, ikan. Selesai mengisi energi kami langsung bersiap snorkling lagi :)

*tempat pw buat ngeliat langit malem dan sunrise di pagi hari












Pulau yang dituju kali ini adalah pulau kayu angin/bira kecil yang ada di seberang bira besar. Nih pulau emang cantik banget, dan tak berpenghuni tentunya.. Dari pertama sampe ke bira, saya udah jatuh hati ama pulau seberang sana,, pasirnya yang putih banget ditambah gradasi warna laut dari biru ke ijo toska, bener2 menggoda buat menginjakkan kaki di sana,, dan akhirnya kami pun ke sini.

Kami diturunin masih jauh dari pinggir pantai pulau kayu angin ini coz emang mau snorkling dulu, baru ke pantai. Terumbu karang di sini? Woowww. Hampir sama kaya yang pulau Dolphin, aneka rupa dan warna terumbu karang plus ikan yang banyak beraneka warna dan rupa juga,, ditambah air laut yang biruuu banget, bener2 bikin kita lupa daratan. Saya berusaha berkali2
buat nangkep ikan yang banyak itu pake serokan yang dibawa Pak Man. Berkali2 saya dan teman saya nyoba secara bergantian, ga ada satu pun yang berhasil :(
Di sini kami nemu bintang laut warna biru lho.

Puas bersnorkling ria, kami pun mulai berenang menuju pantai yang ternyata horrorrrr. Gimana nggak, selama berenang di bawah kami isinya bulu babi semua, dan makin ke pinggir kami berenang makin dangkal pula dasarnya. Tadinya saya mau balik lagi ke kapal karna takut, tapi saya liat teman2 di depan saya terus berenang, jadilah saya beranikan diri dengan terus berusaha supaya kaki tetap ada di permukaan air supaya ga kena bulu babi. Setelah berenang cukup lama, akhirnya sampe juga kami di pinggir pantai yang udah ga ada bulu babinya dan saya bisa menginjakkan kaki di pasir yang lembut ini.

Lembut,, pasirnya lembut banget. Begitu sampe di pantai saya langsung lari-lari ke sisi lain
pulau dan langsung tiduran di atas pasir. Subhanallah, bener2 ga bisa dilukiskan perasaan waktu itu,, bener2 tenang dan damai banget. Puas bermanja2 di atas pasir saya balik ngumpul sama temen2. Di sini kami main lempar2an pasir, temen2 saya yang udah pada kerja semua langung balik jadi kaya anak kecil saking senengnya, semua ngelempar2in pasir satu sama lain,, bener2 ilang tuh perasaan stress dan energi negatif dari tubuh. Meski kelilipan, saya tetep seneng banget, apalagi airnya jernih banget, serasa berenang di kolam pribadi yang luasss banget.

*kolam pribadi di bira kecil












Selesai main-main di pulau ini, kami balik ke pulau Bira. Kali ini kami berenti di dermaga utama pulau bira yang sedang mengalami kerusakan. Di sini saya dan temen2 pada lompat dari dermaga ke laut lepas sambil dipotoin sama potograper handal,, hehe. Foto loncat adalah salah satu foto favorit saya setelah foto siluet, salto, dan kayang. Di sini saya dua kali loncat, pertama gaya biasa, kedua gaya salto tapi gak berhasil,, haxhax. Macem2 gaya temen2 waktu loncat, ada yang kaya lagi boker, kakinya dilipet ke atas, ada yang kaya jalan, ada yang udah loncat tapi belom dipotoin jadi ngulang lagi loncatnya, lucu2 deh.. Di sini juga ikannya banyak banget warna/i pula, tapi saya gak banyak snorkling di sini karna keasyikan loncat,, hehe

*loncat melepas penat
Selesai bermain2 di dermaga Bira, kami balik ke Cottage dan mulai siap2 pulang. Sebelum pulang kami disuguhin makan siang, kali ini pake ayam,, asyiikk. Setelah kenyang, barulah kami pergi ninggalin bira, pulau cantik nan sempurna buat jadi tempat berlibur, baik sendiri, sama istri/suami, atau sama keluarga.

Perjalanan kapal kali ini rutenya Kelapa-Tidung-Muara Angke. Dari kelapa ke tidung kapal masih sepi, kami bebas maen uno sambil nyelonjorin kaki. Begitu sampe tidung kapal langsung penuh sesak gara2 banyaknya penumpang yang naek dari pulau ini. Jadilah kami sudahi main uno dan nyari posisi wenak buat molor. Pas lagi asik2 molor tiba2 ada kehebohan, kirain apa ternyata ada dua lumba2 lewat. Waktu pergi pun kami ngeliat lumba2 lho,, sangat dekat dan banyak jumlahnya. Meminjam istilah seorang teman, kami ke bira dijemput dan diantar oleh para lumba2,, hehehe

*suasana di dalem kapal












*foto keluarga













5 komentar:

anin mengatakan...

WAAAAA! MUPENG! HAAAAA MAU MAU MAUU!! *heboh

anin mengatakan...

jrii, aku share boleh ya ehehe :D

fajri ajah mengatakan...

sok atuh kemari nin,, buruan mumpung masih sepi, tar kalo udah rame kaya tidung jadi gak asli lagi lho :)

boleh2 silahkan di share :D

dey yang keren *hahay* mengatakan...

Subhanalloooooh!!! bagusss banget nih buat honeymooon ;)
ih,fajruuuung.......selalu bikin mupeeeng deh catper-catpernya. Tetap jalan2 dan menuliskannya ya jruung!

fajri ajah mengatakan...

hanimun mah di lombok aja ded, jauh lebih private,, hehe

makanya jadi donatur buat gw donk ded biar bisa lebih sering lagi bikin catper :p