Jumat, 03 Juni 2011

Pura Jagatkartha, Curug Nangka with 'nangka'









Kulari ke hutan, belok ke pantai, puter balik ke gunung..

Potingan kali ini mau bikin catper jalan2 kemaren (padahal catper ke Jatim aja belom dibuat, hiks).
Kamis, 2 Juni 2011 kemaren saya, purwo, dan hasan berencana ngetrip ke Pelabuhan Ratu. Kami janjian jam 8 di stasiun depok lama, tapi baru berangkat jam 10 lewat. Begitu keluar tol ciawi, kami langsung dihadapkan sama kemacetan yang parah, masuk jalur ke arah sukabumi kendaraan dah gak jalan sama sekali, waktu itu udah zuhur. Setelah dipikir2, kalau kami nerusin perjalanan ke Pelabuhan Ratu bakalan capek di jalan aja nih, coz kami mau one day trip aja. Akhirnya kami pun muter balik ke arah kota bogor, belum memutuskan mau kemana..

Sampe kota bogor kami makan bakso malang enak nan murah, Rp. 6000 seporsi, sambil ngomongin mau kemana. Saya inget waktu itu ada ajakan trip ke candi di Bogor, setelah ditelusuri di internet ternyata itu bukan candi melainkan Pura, Pura Jagatkartha namanya. Liat2 di foto sih menarik tempatnya, dan deket sama Curug Nangka. Tanpa basa/i kami pun langsung menuju Ciapus setelah shalat di Mesjid Raya Bogor terlebih dahulu..

Menuju Pura Jagatkartha tidaklah sulit. Dari stasiun Bogor kita bisa jalan ke BTM (Bogor Trade Mall) untuk nyambung naek angkot 03 tujuan Ciapus. Dari BTM kira2 jaraknya 12 km dengan kondisi jalan mulus. Begitu masuk daerah tamansari ada plang hijau besar bertuliskan Pura Jagatkartha. Waktu baca di blog orang yang dibuat tahun 2007, kondisi jalan ke Pura Jagatkartha hancur lebur kaya jalur off road, kami pikir setelah 4 tahun jalanannya dah bagus, ternyata kami salah. Begitu masuk gang menuju Pura jalanannya masih hancur lebur. Jalan penuh bebatuan, kombinasi batu kerikil, batu kali, dan batuan lainnya harus kita lewatin selama kurang lebih 1km.

*kondisi jalan yang aduhai
Alhamdulilah banget hari itu dan hari sebelumnya gak ujan, coz kalo ujan bakal jadi kolem aspal dan makin susah buat dilalui mobil. Mobil yaris purwo pun gak sanggup sampe ke atas, akhirnya kami harus ninggalin mobil kurang lebih 500m dari Pura. Agak khawatir tadinya, coz daerahnya sepi, tapi karna emang jalannya dah gak memungkinkan kami pun ninggalin tuh mobil dan berjalan kaki ke Pura.

Sampe di Pura saya melihat beberapa orang habis bersembahyang. Wanitanya berkebaya dengan bawahan kain dan tak lupa kain berwarna kuning melilit manis di pinggangnya. Lelakinya berbaju putih dan bawahan kain serta pakai ikat kepala khas bali. Agak canggung mau masuk, si hasan dan purwo pun diem2 aja. Setelah mensugestikan diri saya, "Hey, lo ngakunya traveler, masa kaya gini aja malu2, cuek aja, bersikap seramah dan sesopan mungkin", saya pun mendekati seorang wanita yang sedang duduk asik di bawah tangga batu menuju Pura. Setelah tanya2 dan bilang kalo saya mau liat2 Pura, akhirnya kami ditunjukan jalan masuknya.

Jalan masuk Pura berupa tangga batu yang tertata rapi. Sampe di anak tangga paling atas suasananya begitu hening dan asri. Sebelum masuk kompleks Pura pengunjung harus melilitkan kain putih/kuning di pinggangnya. Hasan yang waktu itu bercelana pendek pun dipinjamkan kain, karena untuk masuk tempat suci ini harus berpakaian sopan. Kami hanya diperbolehkan masuk sampai halaman depan Pura, hanya umat Hindu yang mau bersembahyang saja yang diperbolehkan masuk ke dalam Pura, penasaran juga dalamnya seperti apa, hehe.

Di halaman Pura suasananya asik banget. Angin semilir, udara segar, pemandangan kota Bogor dari atas, juga pemandangan Gunung Salak yang berada persis di belakang Pura membuat kami betah di sini. Di sini kami banyak poto2, berhubung ini tempat suci jadi poto2nya ga bisa gaya yang aneh2 deh, kan harus menghormati dimana pun kita berada :)

*gaya (sok) cool di depan Pura
Sebelum meninggalkan Pura tidak lupa kami mengembalikan kain putih yang kami pinjam tadi. Sambil berbasa-basi sebentar saya baru tau kalo Pura ini adalah Pura terbesar kedua di Indonesia seteleh Pura Besakih di Bali. Pura ini pun terhitung bangunan baru coz didirikan tahun 1995. Pura ini sering dikunjungi umat Hindu dari penjuru Indonesia, kemaren kami ketemu rombongan dari Bali dan Bekasi.

Selesai mengunjungi Pura kami lanjut ke Curug Nangka. Jarak Pura-Curug Nangka gak jauh, kira2 2km lah, jalanannya juga mulus. Setelah shalat Ashar, kami mulai mendaki menuju Curug. Untuk menuju Curug Nangka kita harus menyusuri aliran sungai yang kanan-kirinya tebing, keren banget lho. Tapi sayang, karna kami ke sana sore hari, dan waktu itu sangat mendung, kami gak diizinkan menyusuri sungai, takut ada air bah katanya. Akhirnya kami cuma bisa liat curug nangka dari atas dan berpoto2 lah kami di sana.

*jangan tanya saya kenapa namanya curug nangka
Ada 3 curug di sini. Curug Nangka terletak paling bawah, Curug Daun di tengah, dan paling atas Curug Luhur. Menurut saya paling bagus Curug Nangka, coz tempatnya agak tersembunyi dan kita harus menyusuri sungai buat ke sana. Gak bisa ke curug nangka, kami pun terus mendaki ke atas menuju Curug Luhur. Sampe di atas, kami cuma bertiga, karna emang udah sore banget. Agak ngeri sebenernya, suasananya mistis gitu, tapi kalo udah poto2 mah jadi lupa ama gitu2an dah, hehe. Puas berpoto2 ria kami pun turun dan melanjutkan perjalanan ke arah kota Bogor untuk pulang.






*waktu di curug luhur

















Ada yang menarik dalam pendakian ke curug luhur. Ternyata di sana ada jasa sewa kolor. Yak, saya juga ga ngerti sistemnya gimana, di situ cuma ada plang dengan tulisan 'sewa kolor'. Mungkin bagi yang mau berenang tapi ga bawa kolor bisa menggunakan jasa ini. Ampun deh, kalo saya mending masuk angin karna pake kolor sendiri daripada harus sewa kolor yang entah sudah dipake sama berapa orang :jijik:

*tersedia kolor dengan berbagai warna














Sudah tiga kali saya ke curug nangka dengan orang2 dan kesan yang berbeda2 pula tentunya. Emang betul banget sih kata mbak T, it's not about the destination but the journey. Biar kata berkali2 ke tempat yang sama, pasti pengalaman perjalanannya bakal beda2, makanya saya kalo ngetrip selalu bilang sama temen2, jangan overestimate dan paling penting nikmatin kebersamaan dalam perjalanannya :D

Pengen segera buat postingan tentang trip Jatim nih, trus tentang kucing saya si Chiko yang udah semakin pintar, tapi mood untuk nulis lagi belom dateng, huhu

14 komentar:

The Living Under Sky mengatakan...

wuih, si fajrun dah aahhh... gara-gara skipsiong udah selese langsung escape.. envyyyyyy... >,<

fajri ajah mengatakan...

program penyembuhan luka (hati), bye, hahahaha

danar mengatakan...

kayanya banyak tempat keren di bogor yang belom gw kunjungin nih,,,

vanilaeru mengatakan...

Pertama kali ke curug nangka dan curug luhur tepat kelar matrikulasi.
wew! anis yang udah berapa taun aja belum pernah main ke pura-puraan

sementara jalan-jalan ke bwi dulu aja deh..
kelar data baru bisa lega mau kemana-mana

fajri ajah mengatakan...

@danar: iya jat, masih banyak banget tempat2 keren di bogor, wong kota sebesar itu, di gunung pulak! Gw juga baru dikit nih ke tempat menarik2nya, sejalan dengan waktu mau mengeksplore lebih jauh lah :D

@anis: bwi tuh apa nis?? sok atuh maen ke pura, orang2nya welcome kok, waktu gw ke sana juga ada akhwat berjilbab ama suami dan anaknya berkunjung ke sana :)

BANG ANDI mengatakan...

blog nt bagus jri ^^

fajri ajah mengatakan...

wahh, dikunjungi bos, makasih lho bang :p

vanilaeru mengatakan...

badan wakaf indonesia..:P

dan lalu korelasi kalimat terakhir dg anis? apakah mereka kenal anis dan titip salam? :bingung wkwkwk

fajri ajah mengatakan...

iya nis, bahkan mereka minta tanda tangan anis kemaren :nohope:
*makin bingung kann? hahaha

dhay mengatakan...

saaar, itu bagus banget deh tempat puranya. semriwing gitu kayaknya. gue baru tau ada pura cantik di bogor. kalo wktu itu gue jadi ikut, pasti ada gue juga di foto itu. hehe.

ke curug nangka dkk juga gue belum pernah.

btw, gue suka foto yang kedua deh. ciyee :D

fajri ajah mengatakan...

kayanya nyai ratu roro kidul emang pengen dikunjungi lu n midul yong, berkali2 ngerencanain ke sana, selalu gak jadi lho, ayo donk sediakan waktu buat kanjeng ratu *eeaaa

poto kedua yang mana? yang fokus ke bunga ya? makasih lho dibilang bagus :malu:
tapi gw lebih suka yang terakhir, yang sewa kolor, hax hax

dhay mengatakan...

eh bukan. gue salah liat. foto ketiga mksd gue. yg batu2 itu. cool!

btw, gue ngakak loh pas baca ada sewa kolor. bagus sar, bagus. klimaks cerita lo. haha

fajri ajah mengatakan...

pasti mau nyoba ya yong sewa kolor, aheyy

Obat Wasir mengatakan...

http://obatwasirkeluar.blogspot.co.id/