Rabu, 16 Juni 2010

Sempu-Bromo,, another exotic place in Indonesia

Selalu menjadi sangat mengesankan kalo liburan bersama orang-orang yang dicintai. Pertama2 mau ngucapin Alhamdulilah karena Allah Yang Maha Baik udah memudahkan perjalanan kami ditambah cuaca yang sangat mendukung apalagi pas di Bromo,, gak ada kabut sama sekali,, terima kasih juga tentunya buat 10 temanku yang udah membuat trip kali ini terlaksana,, padahal sempet pesimis kalo nih trip gak bakal jadi, dan 10 orang itu ada hasan, purwo, dhay, miul, benjo, ashlih, ajeng, yaqozho, dan terakhir kirun yang udah banyak ngebantu banget pas di pulau sempu…

*tim sembromo cowok dan cewek
Jum’at, 28 Mei 2010

Paginya saya dan hasan pergi ke stasiun senen buat beli tiket kereta ekonomi Matarmaja, kami sampe di sana jam 8.30 tapi loket belum buka, untung ada ibu2 yang ngasih tau kalo kita bisa beli di tempat reservasi, akhirnya kami beli di sana, 10 tiket Rp. 510.000,, tiket udah dipegang dan aman. Janjian sama temen2 di stasiun depok baru jam 9 tapi pada ngaret dan baru berangkat jam 11 kurang, padahal niatnya pengen nyampe stasiun senen jam 11. Sampe senen langsung pada shalat jum’at, selese shalat kami makan siang dulu di tempat makan terdekat, lanjut naro2 barang di kereta dan nunggu tuh kereta berangkat tepat pukul 2 siang.

Oiya, di kereta sempet ada trouble nih, kami kan pesen 10 tiket tapi ternyata ada 1 tiket yang gak ada tempat duduknya, di tiket di tulis 22C padahal di kereta adanya 22A dan 22B doank,, alhasil ada 1 orang yang duduk di bawah dengan perjanjian rolling tiap 4 jam ganti,, hahhaha,, lucu juga tuh jadi kaya disetrap selama 4 jam. Perjalanan di kereta dihabiskan dengan ngobrol, tidur, ngemil, dan maen uno. Pas malem sekitar jam 8-an, lagi asik2 maen uno, tiba2 “DUARRRR!!!”, terdengar bunyi ledakan gak jauh dari tempat kami duduk. Penumpang pun pada panik dan ternyata bunyi itu dari kaca sebelah temen cewek kami, dhay, yang pecah karena timpukan batu yang kenceng dari luar. Temen2 cewek pun langsung pada panic dan nutup jendela kardus yang kami buat sendiri. FYI, tempat duduk temen2 cewek kami tuh kagak ada kaca lebarnya nya,, bolong,, makanya sebelom berangkat kami beli kardus sama lakban buat bikin jendela kardus,, hehehe,, tapi di bagian atasnya yang kecil memanjang masih ada kaca, dan yang kena timpuk yang bagian ada kacanya. Gak kebayang deh kalo yang kena timpuk bagain bolongnya, tuh batu pasti langsung masuk dan ngenain kepala anak kecil di tengah2 kami. Alhamdulilah temen kami Cuma kena rimahan kacanya aja,, bukan beling yang gede2.. Setelah tragedi itu kami pun langsung berenti mean uno.., dan langsung tidur.

*ada warung di dalem kereta
















Sabtu, 29 Mei 2010
Setelah 20 jam di kereta ekonomi sampe juga kami di stasiun kepanjen, kami gak turun di stasiun kota baru, malang, coz perjalanan bakal dilanjutkan ke pantai balekambang yang mana lebih deket kalo turun di stasiun kepanjen. Di stasiun kami dah dijemput angkot carteran warna biru yang bisa menampung 15 orang, perjalanan sempet terhenti karena kami mau bersih2 dulu di pom bensin. Ternyata perjalanan kepanjen-balekambang Cuma mamakan waktu 1,5 jam, jam 12 siang kami udah sampe di pantai balekambang. Pantai di sini pasirnya lembut warna cokelat, ombaknya besar, dan yang khas adalah adanya karang di laut yang dihubungkan dengan jembatan lumayan panjang, yang di atas karangnya berdiri sebuah pura dengan anggunnya,, mirip tanah lot. Dengan latar birunya langit menyatu dengan laut, tempat ini bener2 sempurna buat foto2. Di deket pinggir pantai ada aliran sungai gitu yang bermuara ke pantai, airnya dingin dan tawar, anak2 kecil pada berenang di sini coz gak ada ombaknya. Saat air surut kita bisa ke bawah jembatan dan berkeliling pantai, spot foto di sini juga banyak karena banyak karang2 besar yang bagus buat bergaya :). Setelah puas maen2 di laut kami pun makan di pinggir pantai, makanannya murah, saya makan nasi goreng dan es degan gelas hanya 9 ribu saja.

*ini dia pantai balekambang
















Kami cabut dari balekambang jam 3 lewat dengan tujuan ke sendang biru. Perjalanan ke sendang biru cukup lama dengan trekking yang menegangkan, jalan liku-liku khas pegunungan ditambah hari yang mulai gelap menambah keasikan tersendiri bagi kami yang mulai karokean gak jelas di mobil,, hehehe. Sampe di Sendang Biru kira-kira jam 7 malem, langsung ke pos jaga nyari mas dyan buat bayar mobil carteran. Tadinya sekalian mau nyelesein administrasi buat nyeberang ke pulau sempu esok harinya, tapi karena yang lagi piket jaga sedang makan kami pun pergi ke penginapan dulu. Ternyata penginapan kami gak deket dari tempat nyeberang, kira2 1km lah dari pos jaga, makanya kami harus jalan dulu cukup jauh kalo mau ke pos.

*nah,, kalo nyang ini sendang biru
















Malam harinya pas mau mandi, tiba2 ada yang nyariin saya, cowok yang tadi sempet ngobrol2 di pos jaga, dia mau ngajakin saya muter2 sendang biru buat patroli katanya. Karena saya pikir sekalian ngurus administasi pulau sempu makanya saya ajak kirun, temen kami yang udah 2 kali ke pulau sempu, buat nemenin saya. Kami pun berangkat dengan posisi kirun di belakang sendirian dengan motornya dan saya dibonceng mas dul, cowok yang ngajak saya muter2 sendang biru.

Di sini saya merasakan pengalaman yang sangat mengesankan,, gmana nggak, malem2 dibawa pergi sama orang asing yang gak dikenal ke tempat yang sepi banget yang kanan kirinya hutan semua. Sepanjang jalan ayat kursi ama istighfar aja yang bisa saya ucapkan dalam hati, berharap gak terjadi apa2. Jujur, saya waktu itu udah mikir kalo saya bakal diculik, dibunuh, dimutilasi, dan kejadian2 tak menyenangkan lainnya, pokoknya nih jantung udah gak beraturan detakannya. Apalagi pas tiba2 kami berjalan pelan di jembatan, saya ngeri diceburin ama nih orang, terus puncaknya saya di bawa ke pantai yang namanya pantai Bajulmati,, WTH?? Ada kata “mati” nya,, apa saya akan mati di sini?? Sungguh,, semakin cepat nih orang mengemudikan motornya semakin cepat juga detakan jantung saya,, apalagi pas sampe di penginapan yang tadinya saya pikir pasti nih orang2 komplotan si mas dul, trus uang saya bakal di rampas, dll. Tapi saya lumayan tenang ketika si mas dul memberhentikan motornya di sebuah mesjid,, ternyata benar, dia mau nyamperin tamunya dari malang yang baru aja dikenalnya tadi siang.

Di masjid ini kami kenalan sama rombongan malang yang berjumlah 7 orang, ngobrol2 cukup lama ditemani gerimis hujan, suara deburan ombak yang terdengar jelas, dan bulan purnama yang sesekali muncul dari balik awan hitam. Pembicaraan ngalor ngidul, dari hal2 sepele sampe hal2 mistis sekitar pulau sempu,, aduhh kaya gak ada waktu laen aja dah buat cerita2 mistis kaya dini,,, emang sakit nih orang!! Pulangnya, lagi2 si mas dul buat saya deg2an waktu dia membelokkan motornya ke jalan kecil menuju pantai,, dalam hati saya berkata “mungkin ini saatnya eksekusi kami”,, huwaaa,, istighfar n baca ayat kursi lagi.. tapi ternyata dia Cuma mau ngeliat apa ada orang yang kemah di daerah ini atau nggak,, dan ternyata daerah ini adalah daerah yang cukup terkenal buat tempat mesum,, euhhh. Setelah dari sana mas dul nawarin degan alias kelapa muda, karena saya udah lemes deg2an dari tadi, setengah memaksa saya minta langsung pulang dan menolak tawaran mas dul. Pas mau pulang ban belakang motor mas dul kempes dan saya pun pindah ke motor kirun, baru deh di situ cerita2 ama kirun yang ternyata punya pikiran macem2 yang sama kaya saya,, memang nuansanya waktu itu mencekam banget ditambah muka mas dul yang jauh dari muka innocent, sangat wajar lah kami berpikiran macam2,, hahaha. Sampe penginapan saya langsung makan dan mandi, lanjut cerita2 pengalaman yang baru saya alami dan terakhir ngomongin rute perjalanan besok ke segara anakan.

Minggu, 30 Mei 2010
Suara alarm saya yang kata temen mirip dangdut remix berhasil membangunkan saya dan teman2, jam 4.30 kami bangun dan langsung sarapan yang mana lauk dan nasinya sisa makanan semalem,, setelah makan dan shalat Subuh kami pun berangkat menuju pulau sempu setelah sebelumnya ke pos dulu dan menyelesaikan administrasinya. Setelah basa-basi dengan petugasnya dan ngasih duit Rp. 30.000 kami pun dapet izin untuk ke pulau sempu. Trus pas mau naek perahu ternyata kami belum ada tiket masuk sendang biru, gara2 angkot kami semalem gak lewat gerbang sendang biru melainkan lewat pintu satunya, alhasil kami pun baru beli nih tiket pagi2. Tiket seharga Rp. 5.500 udah ditangan ples izin dari pos,, kami pun siap nyeberang ke pulau sempu.

*pos pulau sempu
















Tepat jam 6.30 pagi kami nyeberang ke pulau sempu dan memulai trekking jam 7.00. Ternyata trekking ke pulau sempu sungguh sangat mengesankan. Jalanan yang becek dan licin luar biasa membuat kami sering kali terpeleset dan saya menjadi yang pertama jatuh terduduk dengan sukses. Perjalanan yang normalnya kalo musim kemarau bisa ditempuh hanya dalam waktu 1 jam tapi karena kondisi yang demikian parah kami pun berhasil melaluinya dalam waktu 3-3,5 jam. Tapi justru inilah yang membuat perjalanan jadi sangat mengesankan, tentu kalo musim kemarau kesannya beda lagi, bukan di jalanannya mungkin di pantainya...

*trek maut pulau sempu, diperankan oleh model :)















Sepanjang jalan kami ngobrol, becanda, saling tolong kalo medannya sulit, kebetulan bersama kami ada 5 cewek yang menambah seru perjalanan, pokoknya perjalanan di sempu melatih kekompakan lah. Lucunya lagi sepanjang perjalanan langkah kami menimbulkan bunyi yang mirip kaya orang lagi me*cr*t,, crott croott,, trus kalo lagi bunyi gitu ada yang nambahin ”ahh,, lega”, eh ada yang nyautin lagi ”aduhh lemes”,, hahahhaha,, jadi kaya orang men*r*t beneran. Oiya di jalan menuju segara anakan kami bertemu sama pasangan yang membawa serta bayinya,, ckckck,, hebat banget deh orang tuanya, kaya gak ada takut sama sekali.,, gimana nggak? Kami aja yang Cuma bawa tas sering kepleset dan seringkali harus jalan merangkak,, lah ini bawa bayi coba…. Dan mereka berhasil sampe ke segara anakan lho,, bener2 luarrr biasa :)

Begitu sampe di segara anakan semua rasa lelah terbayar sudah.. , pemandangan yang Subhanallah indah luar biasa tak cukup dituliskan dengan kata2 menghampar tepat di hadapan kami. Kokohnya tebing yang dipadu dengan hijaunya pepohonan, birunya langit dan warna air segara anakan yang hijau toska yang eksotis banget, pasir putih dan air yang jernih,, bener2 gak mau pulang kalo udah berada di sana. Tapi sayang, badan dan muka saya pada gatel2 habis berenang di sana,,padahal saya gak punya alergi sama sekali, mungkin ini karena sebelumnya saya kena ulet bulu,, tapi gatau juga deh. Setelah foto2 dan menaiki karang kami pun melanjutkan perjalanan. Oiya,, waktu kami ke sini segara anakan rame bener kaya pasar,, ini tempat udah terkenal banget karena berkali2 masuk TV program koper dan ransel,, jadinya orang berbondong2 deh ke sini. Dampak negatifnya tentu aja sampah,, banyak banget sampah di sini,, arang, plastik, botol minum, dll. Padahal sebenernya pulau ini tuh pulau konservasi yang hanya boleh dikunjungi untuk penelitian. Harusnya orang2 yang ke sini bersyukur udah dibolehin masuk ke sini dengan menjaga kelestariannya,, eh ini malah buang sampah sembarangan,, huh!!

*ini dia segara anakan yang mirip Phi Phi Island di Thailand















Awalnya saya pikir kami bakal sampe di segara anakan siang banget jadi gak mungkin sempet ke pantai2 sekitar,, tapi karena masih ada waktu akhirnya kami memutuskan buat ke pantai pasir kembar 1 dan pantai pasir kembar 2 yang kebetulan letaknya gak jauh dari segara anakan. Trekking kira2 15 menit dengan kondisi jalan yang lebih parah karena harus menuruni jalanan licin dengan kemiringan lebih dari 45derajat, ditambah lebatnya rumput2an tempat kami jalan karena memang jarang dilalui orang lain. Suasana sepi mencekam ditambah gerimis sebentar, sepanjang jalan mata saya gak berenti berpatroli takut liat macan, tapi untungnya tuh macan gak nongol.

*pantai pasir kembar 1 & 2
Akhirnya sampai juga di pantai yang ternyata ombaknya luar biasa besarnya karena memang ini sudah masuk samudera hindia. Kami pun hanya bisa menikmati dari pinggir sambil foto2 tentunya. Pantai pasir kembar 1 dengan pasir kembar 2 hanya berjarak kira2 5 menit perjalanan. Sepulangnya dari pantai kami melihat secara langsung jejak kaki anak macan, yappp.. jejak kaki anak macan di alam liar,, horror tapi seru :).

*jejak (trio) macan















Tadinya kami berniat ke pantai pasir panjang, tapi karena harus melewati tebing yang licin dan lumayan tinggi akhirnya kami memutuskan untuk gak ke sana dan langsung pulang, padahal katanya pantainya indah banget,, Perjalanan pulang terasa lebih cepat, padahal waktu tempuhnya juga sama aja, 3 jam, tapi mungkin karena udah ngerasa capek jadi ngerasa cepet kali ya.. Begitu keluar dari lebatnya hutan sempu kami langsung tepar dan foto2 dengan kondisi tubuh kotor luar biasa,,.

*ini kaki apa batang pohon??
















Selesai dari sempu kami pun bersih2 dan persiapan untuk perjalanan selanjutnya, Bromo. Niatnya berangkat dari penginapan jam 7 malem tapi terpaksa harus ngaret karena kami harus ngotot2an dulu sama bapak2 penduduk asli sempu yang maksa kami buat memberi tumpangan ke 6 orang yang ingin ikut angkot carteran kami ke malang. Bukannya kami pelit atau suka cari masalah, tapi kondisi waktu itu memang sangat tidak menyenangkan kalo berpenuh sesak di angkot,, saya dan teman2 sudah sangat lelah habis trekking lebih dari 6 jam di pulau sempu, tentunya ingin tempat yang lebih lega buat merilekskan otot2 tubuh,, tapi karena bapak2 itu maksa terus dengan bahasa lisan dan bahasa tubuh yang tidak mengenakan. dan emang sepertinya kami udah gak ada pilihan lain, yaudah akhirnya kami izinin mereka numpang dengan konsekuensi uang carteran kami berkurang.

Perjalanan dari sendang biru ke alun-alun kota malang yang memakan waktu kira2 3 jam tak berasa sama sekali bagi saya yang memang tertidur pulas sepanjang perjalanan. Begitu sampe di alun2 kami pun mencari makan malam. Niatnya nyari makanan khas malang tapi karena suasana hati udah gak enak ama si bapak supir akhirnya kami turun dan makan di tempat makan pinggir jalan. Saya makan soto lamongan yang terasa enak waktu itu, namanya orang laper mah apa aja terasa enak dah,, gimana nggak laper, wong seharian kami cuma makan pagi seuprit pake lauk sisa malam sebelumnya, ditambah trekking yang menghabiskan energi, pantaslah nih anaconda di dalem perut jadi liar.
Selesai makan kami masih punya waktu 2 jam sambil nunggu jemputan ke bromo yang janjinya jam 1 malem mau jemput kami di alun2.

Oiya, saya sempet khawatir nih di sini, ada kejadian yang gak saya ceritain ke temen2 waktu itu. Sewaktu masih di sendang biru saya menghubungi cp yang akan menghantar kami ke bromo, ketika saya mengkonfirmasi kalo saya jadinya nunggu di alun2, eh dia malah terdengar kaget. Dia pikir kami ke bromonya juni, bukan malem ini. Saya yang tipikal orang panikan langsung mikir macem2,, “waduhh nih orang gimana dah, udah berbulan2 lalu gw hubungin masih aja ada miskom, kalo gak jadi ke bromo gimana nih?? Bisa dimutilasi ama temen2 nih”,, panik!! Tapi alhamdulilah dia hubungin saya lagi beberapa jam setelahnya, dia bilang bisa malem ini tapi mobilnya diganti, bukan elf seperti yang saya pesan dari berbulan2 lalu, tapi pregio (pertama kali denger saya pikir “rodeo”, abis lewat telepon ngomongnya, jadi gak jelas dah).
Sambil nunggu jemputan, kami terbagi dua kelompok, ada ashlih, ika, purwo n aniz yang asik makan sambil berbincang, sedangkan saya, hasan, miul, dhay, benjo, dan aje asik maen uno di depan parkiran kantor Nahdlatul Ulama,, pemandangan ironis maen kartu di depan kantor ulama,, hahahhaha. Oiya, di sini kami tinggal ber-10 coz kirun udah balik dengan motornya ke surabaya. Tapi dia bilang mau mampir ke rumah temennya aja yang di malang, istirahat di sana, beru kemudian besoknya ke surabaya. Padahal kami pengen banget kirun ikut, coz selain jadi lebih murah diongkos si kirun ini bawa dslr,, kan jadi lebih bagus tuh nanti hasil poto2nya,, hahayy..

Senin, 31 Mei 2010
Jam 00.30 mobil jemputan datang, dan ternyata Pregio itu besar juga, dan nyaman tentunya, jadi ilang deh keselnya gara2 miskom sebelumnya :D. Sebelum perjalanan ke bromo, kami mampir dulu di swalayan, beli perbekalan air minum dan roti buat sarapan. Perjalanan malang-bromo lagi2 saya habiskan dengan tidur pulas, tau2 udah sampe di wonokitri dan saya males banget buat turun dari mobil karena udara yang sangat dingin.

Begitu keluar dari mobil saya langsung ketemu orang yang kordinir sewa jip di sini, setelah bayar jip dan tiket masuk bromo kami pun berangkat dengan menggunakan jip setelah sebelumnya mempersiapkan diri dengan berlapis2 pakaian, syal, sarung tangan, kaus kaki. kupluk, dan lain2. FYI, harga jip di sini udah flat dan gak bisa di tawar, dan muatan maksimal jip 6 orang, kalo massanya sampe 20-an orang mungkin bisa sewa mobil colt di sana, tapi saya gak nanya2 harganya berapa dan gimana prosedurnya,, yang jelas harga jipnya menurut saya sangat mahal sekali. Dulu sebelum 1 april 2010 mobil selain jip dari luar bromo boleh masuk ke bromo, tapi sekarang sudah gak boleh sama sekali meski dia punya kartu anggota sekalipun, alhasil setiap pengunjung di sana mau gak mau, suka gak suka, harus sewa jip yang mahal itu :(

Menit2 pertama di jip terasa sangat menyenangkan, jalanan lika-liku terkadang berbatu asik menggoyang2 tubuh kami, alhasil saya pun tertidur pulas, lagi, selama perjalanan menuju pananjakan. Kondisi tubuh kami yang lelah luar biasa memaksa kami tidur ketika berada di jip. Lucunya waktu udah turun dari jip dan sampe di tempat tujuan dan foto2, kami langsung ceria luar biasa dengan berbagai gaya, tapi pas udah masuk jip dan melanjutkan perjalanan ke tempat tujuan berikutnya kami langsung tidur gitu aja, gak ada obrolan, ketawa2, dll,, kaya mati aja gitu,, dan pas turun dari jip ceria lagi, foto2 lagi,, begitu seterusnya sampe balik lagi ke Wonokitri,, heheeehe

Tujuan pertama kami adalah Pananjakan. Sejauh ini tempat paling dingin yang pernah saya kunjungi adalah Bromo. Kalo di Bromo saya berasa di luar negeri, coz kalo ngomong keluar asap dari mulut, hehe, norak. Begitu sampe pananjakan, kami ke warung buat mesen mie. Tanpa ba bi bu lagi, mie baru mateng saya langsung makan, dan rasa panasnya gak begitu kerasa. Tapi ternyata efeknya adalah pas siangnya, nih tenggorokan jadi gatel n sakit gara2 makan mie pana2 di tempat dingin. Abis makan kami shalat Subuh dulu,, karena gak kuat sama air yang dingin banget, saya pun tayamum. Selesai shalat kami langsung nunggu sunrise di tempat yang udah khusus disediakan buat para wisatawan.

Wisatawan di sini banyak juga yang bule, kebanyakan sih pasangan. Jadi kepengen juga bawa pasangan ke sini buat nikmatin sunrise, tapi pasangan yang legal tentunya, baik secara hukum maupun agama :P Menit demi menit berlalu akhirnya timbul semburat warna orange di langit yang berpadu dengan warna langit biru tua, serta warna awan yang eksotis. Namun, karena berawan matahari tak juga terlihat sampe jam setengah 6, tapi warna langit bener2 luar biasa indahnnya. Kami pun ke sisi yang lain dan melihat kompleks gunung Bromo yang indah luar biasa. Dengan dipimpin oleh Gunung Semeru yang menjulang tinggi di barisan belakang, di susul gunung Bromo yang senantiasa mengeluarkan asap, dan gunung Batok yang segitiga sempurna dengan guratan2 yang terlihat sangat jelas. Hari ini Alhamdulilah gak ada kabut sama sekali, jadi kami bisa puas melihat gugusan gunung Bromo tanpa halangan.

*exotic Bromo

















Setelah foto keluarga dengan latar belakang gunung bromo kami pun kembali ke jip untuk tujuan berikutnya yaitu savanna alias bukit teletubbies. Perjalanan ke savanna cukup lama, dan tentunya kami pulas di jip sampe kemudian jip kami berhenti di lautan pasir yang orang2 menyebutnya pasir berbisik. Pemandangan gurun ala Indonesia terhampar luas di sini. Sepanjang mata memandang yang ada hanya pasir dengan dikelilingi hijaunya bukit. Teriknya matahari sukses membuat foto bayangan yang kami buat menjadi siluet eksotis yang sangat indah.

*siluet yang indah
















Konon pasir berbisik ini katanya tempat syuting film pasir berbisik yang dibintangi Dian Sastro. Karena malem2 sebelumnya di Bromo hujan terus, pasir di sini pun mengendap, jadi nggak beterbangan kaya di gurun pasir. Enaknya buat kendaraan, bannya jadi gak ambles ke pasir. Waktu itu saya ke Bromo bulan agustus naek motor, dan perjalanan menyiksa banget karena ban motor saya berkali2 ambles ke dalem pasir, bahkan ada yang sampe jatuh segala.

*pasir berbisik
















Puas berfoto2 di pasir berbisik, kami melanjutkan perjalanan ke savanna. Begitu sampe saya pun lagi2 berdecak kagum terhadap ciptaan Allah yang luar biasa. Bukit2 tersusun dengan indahnya, ditambah lekukan2 yang membuat diri ini penasaran ingin menaikinya. Sayang waktu jua yang mengharuskan kami tidak berlama2 di sini, alhasil setelah poto keluarga kami pun balik ke jip dan lanjut ke tujuan berikutnya. Suatu hari nanti saya pengen banget ke sini lagi buat menikmati lebih lama padang savanna yang indah ini.

*bukit teletubbies alias savanna
Tujuan terakhir kami adalah kawah Bromo. Di sini saya pengen banget naik kuda, tapi karena harganya mahal niat itu saya urungkan, lagi, setelah mengurungkan niat juga tahun sebelumnya pas saya ke sini. Kawah Bromo sepi banget, beda banget sama tahun lalu pas saya ke sini, mungkin karena saya ke sini udah siang kali ya, sedangkan waktu itu saya liat sunrise dari sini, bukan dari pananjakan, dan suasana di bromo waktu itu ramai luar biasa. Dengan sisa2 tenaga yang kami punya, kami pun menaiki anak tangga bromo satu demi satu sampai 250 anak tangga dan Alhamdulilah kami sampai ke puncaknya. Lagi2 tidak seperti tahun lalu yang mana kawah ini bau banget, campuran belerang dan t*i kuda, tahun ini kawahnya gak terlalu bau belerang dan t*i kuda, saya pun betah berlama2 di sini.

Pemandangan dari atas bromo luar biasa indahnya. Dari sini bisa terlihat dengan jelas barisan bukit berwarna hijau yang terhampar di depan bromo, di bawahnya lautan pasir yang mana ditengah2nya terdapat pura suku tengger yang masih dipakai sampe sekarang untuk upacara kesodo, yaitu upacara memberikan sesajen ke kawah bromo untuk meneruskan tradisi leluhur. Upacara ini menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan, tapi karena upacara ini mengikuti kalender jawa jadi tidak bisa dilihat di kalender masehi yang kita punya.

*ada pura di tengah Bromo

















Puas berfoto2 di Bromo, kami pun balik lagi ke jip untuk kemudian pulang ke stasiun malang. Sepanjang perjalanan dari bromo ke wonokitri saya sempet melek, pemandangannya luar biasa indah, ada pohon2 kering yang unik, bunga2 warna kuning, dan lain2. Jalanan bromo-wonokitri ternyata kecil dan berkelok2, sedangkan kanannya jurang, mengerikan sebenernya,, tapi karena pemandangannya indah kebanyakan pengunjung gak terlalu merhatiin jurang yang tersenyum di sebelah kanan. Kalo saya gak meratiin jurang bukan karena pemandangannya tapi karena udah ngantuk luar biasa,, hehe.

*what a beautiful scenery :)
















Sampe di wonokitri tanpa buang waktu lagi kami langsung ke stasiun malang. Sengaja kami cepet2 coz kami pikir kereta berangkat jam 14.00. dari wonokitri kami jam 10.45, dan sampe di stasiun malang jam 13.30,, dan ternyata kereta ke jakarta berangkat jam 15.00. Alhamdulilah kami masih dapet tiket, dan kali ini gak ada rolling tiap 4 jam gantian duduk coz semuanya dapet bangku. Singkat cerita perjalanan ke jakarta di isi dengan main uno, ngobrol dan tidur, kalo saya kebanyakan tidurnya. Sampe di jakarta jam 12.00, ngaret 2 jam dari yang dijadwalkan.
Perjalanan kali ini sungguh sangat mengesankan karena saya merasa bebas banget di sini, bisa menikmati indahnya ciptaan Allah yang luar biasa. Kalo udah begini bener2 gak keitung nikmat yang udah diberikan Allah ke saya, Alhamdulilah. Terima kasih saya ucapkan lagi buat temen2 yang udah membuat trip ini terlaksan dan mengesankan, padahal tadinya saya udah pesimis nih trip gak jadi, tapi dengan izin Allah akhirnya jadi juga trip kali ini. Makasih buat kirun yang udah ngorbanin dateng jauh2 dari surabaya buat nemenin kami di sempu, sampe gak kuliah pula hari senennya, dan buat dhay, miul, hasan, purwo, kojo, benjo, ashlih, ikha n aje atas keceriaan kalian dan karena kalian gak ada yang ngeluh pas di sempu,, hehe,, makasih makasih makasih ya..... Laen kali mudah2an Allah ngizinin kita nge-trip bareng lagi,, amiinnn :D

*foto keluarga dengan berbagai gaya

3 komentar:

ajengaje mengatakan...

wow fajrie wow sarie..selain membanci-menyalon-membuka aibbs org,bisa nulis deskriptif panjang kaya gini (gw br baca blog lo).
ini perpanjangan blog sebelumnya dari Asrinii..satu hal jrie,satu hal yg gw tangkep: gw doain lo cpet2 bawa pasangan lo either yg cowo atau cewe;gw ga tau dah..
btw,gw heran, perasaan lo kesana dah sama watty/wanda/asrini,emg mrk bkn couple sah lo ya?hahaha;D

*nice description.

fajri ajah mengatakan...

iya jeng,, kalo lagi backpacker selalu muncul deh pengen bawa pasangan secepetnya,, tapi kalo liat realita kehidupan terkadang takut nikah,,, hahahha
*curcol

lo bikin catper juga donk jeng,, gw pengen baca cerita versi lu juga lho :)

the exotic mengatakan...

Indonesia memang indah....