Minggu, 12 Juni 2011

Indonesia Mengajar

"Setahun mengajar, seumur hidup memberi inspirasi"

Pertama kali denger Indonesia Mengajar (IM) waktu saya lagi magang. Tinton yang ngasih tau, kakaknya yang merupakan alumni PPSDMS UGM nyuruh tinton buat ngajak temen2nya ikut IM. Setelah dikasih tau program2nya saya langsung tertarik, langsung buru2 buka situsnya buat daftar. Ternyata persyaratannya mengharuskan lulus S1 terlebih dahulu, saya pun ga jadi daftar. Semangat untuk ikut IM gak surut menjelang kelulusan saya. Justru saya makin semangat dan berpikir gimana caranya supaya saya bisa ikut IM meski gak ada prestasi yang bisa saya banggain saat ini.

Tercetuslah ide untuk ikut K2N UI. Menurut saya K2N ini bisa jadi batu loncatan bagi saya untuk ikut IM. Cerita tentang K2N udah saya tulis di postingan2 terdahulu, intinya saya gak jadi berangkat K2N meski sudah lolos seleksinya. Waktu pendaftaran untuk IM angkatan III dibuka saya ingin coba daftar coz kata temen saya boleh aja belom lulus asal september nanti (pas pembekalan) kita udah wisuda, saya pun ngisi formulirnya. Ditengah jalan temen saya ngasih tau kalo ternyata bener2 harus wisuda dulu baru bisa ikut IM, akhirnya saya pun ga jadi ikut IM angkatan III.

Hari ini saya dateng ke acara Open House untuk Pengajar Muda (PM) angkatan II. Saya pikir konsep acaranya informal dihadiri para PM angkatan II buat sosialisasi mengenai IM. Di pikiran saya acara dilangsungkan di kelas dengan sistem seperti seminar. Acara biasa lah menurut saya. Tadinya sempet mau membatalkan, tapi karena udah janjian duluan mau berangkat bareng sama temen, akhirnya saya pun tetep dateng dan meninggalkan skripsi saya yang masih butuh sentuhan akhir.

*mencoba eksis di open house IM














It is something I would never regret. Begitu selesai acara open house saya langsung bersyukur saya ga ikutin rasa males saya dan tetep dateng ke acara yang luar biasa inspiratif ini. Bayangan saya ternyata salah, acara begitu formal dan dihadiri bukan hanya para PM angkatan II tapi juga keluarganya, dan tentu saja Anis Baswedan selaku pencetus ide IM. Nuansa kebanggaan begitu kental dalam ruangan ini. Bayangin aja, dari 1300-an yang daftar, hanya dipilih 72 orang sebagai PM, gimana ortunya ga bangga coba??

Pidato pak anis yang intinya mengajak kita untuk peduli pada pendidikan Indonesia, sangat menggugah. Nggak lupa beliau juga memuji para orang tua dari PM karena didikan mereka bisa dihasilkan generasi2 luar biasa sepert PM saat ini. Beliau sangat menghargai peran orang tua khususnya seorang ibu, saya salut karenanya. Pak Anis ini memang berkharisma banget, saya ampe speechles ada di deket doi waktu foto bareng. Salut banget buat beliau deh, yang serius dan konkrit ingin memperbaiki pendidikan di Indonesia sampe ke daerah pelosok Nusantara.

Di ruangan ini saya berpikir tentang Indonesia. Banyak banget berita2 negatif akhir2 ini yang seringkali ngebuat saya apatis dan berpikir mustahil bangsa ini bisa berubah jadi lebih baik. Tapi di sini pandangan saya berubah. Saya pikir selama ini mungkin saya terlalu termakan sama hal2 negatif tentang negara saya sendiri. Gak seharusnya saya kaya gitu. Banyak juga kok hal2 positif yang dilakukan sama warga Indonesia untuk memajukan bangsanya. Meski sedikit tapi harusnya saya mencontoh yang seperti ini. Tidak cuma memikirkan sisi negatif Indonesia dan menghinanya, tapi langsung melakukan langkah nyata untuk memperbaikinya, melalui pendidikan misalnya. Ya, benar2 harus dimulai dari diri sendiri.

Saya inget salah satu judul bab di La Tahzan: Jangan letakkan dunia di kepala Anda. Maksudnya gausah lah kita mikirin semua hal yang terjadi di dunia, daripada terlalu terbebani dan malah kelamaan mikir, mending langsung berbuat langkah nyata kan? Gausah lagi lah bersedih2 mikirin masalah negara ini yang ga pernah selese kaya korupsi, dan lain-lain, langsung aja kita buat langkah nyata, kita berdayakan diri kita, apa yang bisa kita lakukan untuk memperbaiki bangsa ini maka lakukanlah. Sekecil apapun langkah kita tapi kalo niat kita baik tentu akan bernilai ibadah dimata-Nya.

*performance para PM :iloveindonesia: :iloveindonesia:














Saya mau ikut IM, saya ingin mengabdi, menginspirasi anak2 di pelosok Nusantara agar mereka berani bermimpi dan melakukan usaha untuk mewujudkan mimpinya. Saya ingin menghasilkan Ikal Ikal lainnya seperti yang ada di Laskar Pelangi. Semoga Allah membantu saya meluruskan niat saya dan meridhoi saya untuk ikut program ini. Mudah2an ini memang yang terbaik buat saya.

Untuk ikut IM tidaklah gampang, sulit, sangat sulit. Makanya saya gak mau ikut IM cuma menjadi angan2 aja. I have to do something. Di kepala saya sudah muncul apa2 saja yang harus saya lakukan supaya bisa gabung di IM. Ya Allah, liat open house yang lebih mirip acara pelepasan bagi para PM tadi bener2 mengharukan. Kalo saya cewek mungkin saya dah nangis kaya temen saya. Ngeliat foto2 dan video pembekalannya, mendengar mereka nyanyiin lagu tentang seorang guru, dan lainnya. Orang tua dan para PM sendiri pasti sangat bangga, terharu..
Semoga aja para PM angkatan II ini bisa menjalankan amanahnya dengan baik, bermanfaat sebanyak2nya untuk masyarakat sana, dan meski hanya mengajar satu tahun semoga bisa menginspirasi untuk seumur hidup. Hidup Indonesia!!

*bergaya di stand Fak Fak, bukan, ini bukan kampung gw :p

14 komentar:

dhay mengatakan...

uhuhu sarie, sungguh mengharukan ya tadi. nggak nyesel banget dateng ke sana. gue sangat suka tagline IM: Setahun mengajar, seumur hidup menginspirasi. dalem bangeeettt.

semoga. semoga menjadi pengajar muda adalah yang terbaik untuk lo... dan gue. perkenankanlah ya Allah.

fajri ajah mengatakan...

iya, gw juga suka banget taglinenya..

amiinn, mudah2an Allah meridhoi..

mengharukan dan inspiratif, pengen banget poto gw dipajang bersama para PM lainnya, bukan karna mau bergaya kayang tentunya, hehe

dhay mengatakan...

pasang foto kayang tuh menghindari riya tau, sar *kabooor* haha

fajri ajah mengatakan...

iya lah, wong mukanya kagak keliatan gimana mau riya, hax hax

The Living Under Sky mengatakan...

jri, gue agak kurang ngerti ttg konsep pengajarannya gimana.
Apakah kita bakalan dikirim ke daerah?
nah, kalo yang udah gawe gimana mau ikut program itu?
dan untuk berapa lama?

seru deh kayaknya.. :D

fajri ajah mengatakan...

@bye: iya, kita dikirim ke pelosok nusantara buat ngajar anak2 sd di sana, dan menggerakkan organisasi pemuda di sana. Bagi yang dah kerja tentu aja resign :)
for more information, visit this site:
http://www.indonesiamengajar.org/

BANG ANDI mengatakan...

open house dimana ya

fajri ajah mengatakan...

di kemendiknas yang di cipete, jaksel bang :)

Wilis Windar Astri mengatakan...

Fajriiiiiiiiii...

fajri ajah mengatakan...

Wiliissss... :D

The Living Under Sky mengatakan...

yaah, kenapa kagak ngajak gue untuk dateng seminarnya jri.. huuuh, payah.. :P

fajri ajah mengatakan...

yahh, ane kagak tau sist kalo ente tertarik ama yang beginian >,<

enkoos mengatakan...

Komentarku kok belum masuk ya?

enkoos mengatakan...

Jadi tadi aku komentarnya kira kira begini:

Ya ampunnnnnn Fajrie.
Dirimu berpose dengan latar belakang Fakfak, mana sangka beberapa tahun kemudian dirimu ditempakat di Fakfak.

Aku sampe merinding baca cerita ini.

Salaam
Bulek